Saraki mengupayakan penghapusan pekerja anak

Ketua Senat, dr. Abubakar Bukola Saraki, pada hari Minggu menyerukan penghapusan pekerja anak sebagai bagian dari kegiatan memperingati Hari Menentang Pekerja Anak Sedunia tahun ini dengan tema: “Akhiri pekerja anak dari rantai pasokan.”

Dalam pernyataan yang disampaikan oleh Asisten Khusus Advokasi Gender, Fatima Kakuri, yang disampaikan kepada DAILY POST di Abuja, Saraki mendesak semua pemangku kepentingan untuk berupaya mewujudkan masa depan yang bebas dari anak-anak dan segala bentuk praktik tidak manusiawi lainnya terhadap anak-anak.

Pernyataan tersebut berbunyi: “Pada Hari Dunia Menentang Pekerja Anak tahun 2016 ini, kami ingin menyatakan dukungan kami dan bergabung dengan komunitas global dalam menghapuskan pekerja anak dari rantai pasokan.

Kami menganggap tema tahun ini (mengakhiri pekerja anak dalam rantai pasokan) tepat dan bermakna ketika kita merenungkan tantangan-tantangan khusus yang dihadapi negara kita yang telah meningkatkan kerentanan anak-anak kita terhadap eksploitasi.

“Jutaan anak-anak kita terjebak dalam pekerja anak, menjadi pedagang asongan di jalanan, bekerja dalam kondisi yang sangat tidak manusiawi di perusahaan-perusahaan kecil di sektor informal dan bukannya bersekolah. Tantangan-tantangan ini besar dan kompleks serta tidak terpisahkan dari situasi keamanan dan kondisi ekonomi sebagian besar keluarga. Namun, kita harus mencari jalan keluar dari masalah ini.

“Kami menyadari adanya ancaman pekerja anak, pelecehan, pemerkosaan dan penculikan di negara kita tercinta; gadis-gadis Chibok tetap segar dalam ingatan kami dan hati kami tetap bersama keluarga gadis-gadis tersebut sampai mereka pulih.

.
“Di antara masalah-masalah khas kami, pernikahan anak usia dini, sindrom pabrik bayi, kekerasan dalam rumah tangga yang terkait dengan keyakinan agama dan budaya konservatif masih menjadi hambatan serius dalam upaya kami untuk membebaskan anak-anak Nigeria.

Kabar baiknya adalah Senat melakukan segala dayanya untuk memastikan kita membalikkan keadaan. Saat ini, kami telah memulai peninjauan komprehensif terhadap Undang-Undang Ketenagakerjaan dan Undang-Undang Hak Anak untuk menghilangkan segala celah, memberikan perlindungan yang memadai dan menyediakan mekanisme ganti rugi dalam kasus pelecehan pekerja anak. Kami juga berupaya untuk memastikan berlakunya dan penerapan Undang-Undang Hak Anak yang seragam di semua negara bagian di negara ini.

“Kami tetap prihatin dan berkomitmen untuk mengakhiri pekerja anak dengan mengkatalisasi tindakan bersama para pemangku kepentingan utama dan melibatkan seluruh kemampuan fungsi pengawasan senat dalam tekad kami untuk mengubah status quo. Kami juga berkomitmen untuk mendukung pemerintah dalam upayanya menghilangkan ancaman pekerja anak yang akan melanggengkan kemiskinan dan buta huruf.

“Melindungi anak-anak kita dari pelecehan dan segala bentuk eksploitasi harus menjadi prioritas. Kami berharap Nigeria menjadi lebih baik dan harus bersatu serta memperbarui komitmen kami untuk menjadikan masa depan pekerjaan di Nigeria adalah masa depan tanpa pekerja anak,” katanya.


taruhan bola

By gacor88