Satgas Militer melarang penggunaan becak di kawasan Jos pada malam hari

Satuan Tugas Khusus yang bertanggung jawab untuk menjaga perdamaian di Plateau State, Operation Safe Haven (OPSH), pada hari Jumat melarang penggunaan becak setelah pukul 21:00 di Jos/ sekitarnya, dan mengimbau warga negara bagian untuk tetap waspada dan waspada terhadap wajah-wajah aneh diantara mereka.

Hal itu diungkapkan Komandan OPSH, Mayor Jenderal Rogers Nicholas saat berbicara kepada wartawan di markas OPSH di Jos.

Nicholas mengatakan seruan itu diperlukan untuk mencegah anggota Boko Haram yang melarikan diri menetap di antara mereka karena pemberontak yang melarikan diri terus menimbulkan risiko keamanan yang serius bagi perdamaian negara.

“Saya telah membuat pengarahan media bulanan untuk memperbarui warga Plateau tentang isu-isu tentang perdamaian dan keamanan di negara bagian di bawah komando saya.

“Saya ingin menggunakan kesempatan ini untuk memberi tahu warga Dataran Tinggi bahwa mereka harus waspada dan sangat waspada terhadap lingkungan mereka karena ada pengisi yang anggota Boko Haram yang telah mengungsi dari Timur Laut dapat menjadikan Negara Bagian Dataran Tinggi sebagai tempat berlindung yang aman untuk bersembunyi.

“Dengan informasi seperti itu, warga harus sangat waspada setiap saat dan melapor ke badan keamanan segera setelah mereka melihat ada pria aneh di sekitar mereka.

“Ada juga kebutuhan warga untuk memperkuat kerja sama mereka dengan aparat keamanan dan belajar untuk segera melapor.

Meratapi kejahatan yang meningkat di kota Jos, komandan berkata: “Kami telah menangkap lebih dari 120 tersangka dalam beberapa minggu terakhir dan kami telah menyerahkan mereka ke polisi untuk penyelidikan penuh.”

Dia menambahkan bahwa meskipun peningkatan kejahatan dapat dikaitkan dengan pemuda pengangguran massal di negara bagian itu, penyelidikan polisi akan mengungkapkan identitas sebenarnya dari para penjahat tersebut.

“Yang harus kami sampaikan kepada masyarakat adalah bahwa mereka harus waspada setiap saat untuk mencegah para penjahat ini bersembunyi di antara mereka,” tegasnya.

Tentang rumor rencana pembunuhan yang menargetkan warga negara bagian atas, Nicholas berkata, “Dalam beberapa hari terakhir, media sosial dibanjiri dengan desas-desus bahwa beberapa warga negara bagian atas telah terdaftar untuk pembunuhan, rumor itu tidak benar. , kami telah menyelidiki rumor tersebut dan kami masih menyelidikinya, tetapi sejauh ini kami belum menemukan kebenaran dari rumor tersebut.

“Namun, karena situasi keamanan saat ini di negara bagian, kami telah mengambil langkah-langkah untuk menggagalkan rencana para penjahat ini, salah satunya adalah kami telah melarang penggunaan becak pada malam hari dari jam 9 malam sampai jam 5 pagi. Ini karena penggunaan sepeda roda tiga di malam hari menimbulkan risiko keamanan yang serius bagi kami di negara bagian ini.

“Selain itu, kami akan mulai memberlakukan larangan sepeda motor secara menyeluruh di kota metropolitan Jos. Ada undang-undang yang melarang penggunaan sepeda motor di negara bagian ini, undang-undang tersebut belum sepenuhnya ditegakkan, kami akan segera memastikan penegakan hukum tersebut secara penuh.

“Kami juga akan mengerahkan wanita pasar dari seluruh pasar Terminus karena populasi pasar meningkat dan populasi yang begitu besar dapat menimbulkan risiko keamanan yang besar karena pengalaman pengeboman berulang kali di pasar baru-baru ini.

“Kami akan meningkatkan pemberhentian reguler dan rutinitas pencarian di jalan-jalan di negara bagian.

“Tindakan yang kami lakukan jangan dilihat sebagai pelanggaran hak warga negara, khususnya pengguna becak komersial, tetapi harus dilihat sebagai tindakan yang diambil untuk melindungi jiwa dan harta benda,” jelasnya.


Keluaran SGP Hari Ini

By gacor88