Saya adalah seorang polisi, pendeta di siang hari, perampok di malam hari – Tersangka mengaku

Seorang kopral polisi yang diidentifikasi sebagai Chris Oboko telah mengungkapkan bagaimana dia bertindak sebagai polisi di siang hari dan perampok bersenjata di malam hari.

Oboko bergabung dengan unit C4I dari Kepolisian Nigeria, NPF di Rivers State.

Hingga ditangkap, dia mengaku sebagai warga barak polisi di Jalan Iche, Borokiri, Port Harcourt.

Oboko yang juga mengaku sebagai pendeta ini pertama kali bertugas di Divisi Kepolisian Boroki, sebelum dipindahkan ke Pasukan Khusus Anti Perampokan, SARS.

Dia mengatakan kepada wartawan pada hari Sabtu bagaimana seorang informan membujuknya ke dalam geng pembajak mobil, sesuatu yang ‘tidak bisa dia tolak.’

Menceritakan pengalamannya, pria berusia 35 tahun yang bergabung dengan pasukan pada tahun 2003 mengatakan dia bertemu dengan dua anggota geng perampok dan penculikan yang menjual mobil yang mereka dapatkan dari salah satu korbannya.

Dia mengakui: “Pada 2015, saya bertemu Johnpaul Amandi, salah satu informan kami, ketika dia mengambil dua kendaraan yang dia curi dari salah satu korban penculikannya ke satu Victor Nwogu untuk dijual. Saya bertemu mereka saat mereka sedang menegosiasikan harga dan saya memberi tahu mereka bahwa saya akan bergabung dengan operasi mereka.

“Setelah saya menjadi anggota, saya selalu menemukan cara untuk membebaskan anggota geng setiap kali mereka ditangkap polisi. Saya bahkan adalah Pendeta residen di Gereja Battle Axe Assembly di Chuba Allo di Port Harcourt. Saya tahu bisnis ini jahat dan seharusnya tidak bergabung, tetapi saya tidak dapat menahan godaan.”

Oboko, yang mencatat kejahatannya dengan geng tersebut, mengakui bahwa beberapa bulan lalu dia memimpin tiga anggota geng lainnya untuk membajak sebuah Toyota Camry di area D-line Port Harcourt, yang dijual gengnya seharga N200.000 . Dari hasil penjualan tersebut, dia mengaku mendapat Rp70.000.

“Dalam operasi kedua kami, kami bertiga mencuri tiga mobil Toyota Camry dari tempat parkir D-line di Port Harcourt dalam satu hari.

“Victor Nwogu di Owerri adalah orang yang membantu penjualan kendaraan. Dia memberi kami N360.000 setelah dia menjual mobil dan saya mendapat N150.000 sebagai bagian saya. Saya ingat kami juga merampas sebuah Toyota Corolla dari kawasan Elelanwo di Port Harcourt.

“Saya mengarahkan senjata api ke pengemudi dan dia lari dari kendaraannya. Kami menjualnya seharga N250.000 dan saya mendapat bagian sebesar N80.000. Ada Toyota Spider yang juga kami ambil di bawah todongan senjata di sekitar GRA di Port Harcourt.

“Kami menyembunyikannya di suatu tempat di Lapangan Pasir Borokiri. Tapi sebelum kami tiba di sana di pagi hari, mobilnya sudah dipindahkan.”

Oboko menambahkan bahwa dia adalah penjaga senjata gengnya karena dia menggunakan identitas polisinya untuk memberikan jalan yang aman kepada anggota geng ketika mereka mencuri atau membajak kendaraan.

Namun, penangkapannya dilakukan setelah berminggu-minggu pelacakan oleh petugas IRT, menyusul informasi yang diberikan Amandi yang ditangkap sebelumnya.

Oboko, yang kini telah diberhentikan dari kepolisian, ditangkap di Port Harcourt selama penumpasan unsur-unsur kriminal yang bertanggung jawab atas perampokan dan pembajakan mobil yang tak henti-hentinya di negara bagian oleh Inspektur Jenderal Polisi Tim Tanggap Intelijen Khusus.

Penyidik ​​​​dalam kasus tersebut mengatakan penangkapan Oboko muncul untuk mengkonfirmasi nada pendapat bahwa ‘telur buruk’ di kepolisian bertanggung jawab atas perilaku buruk dari beberapa polisi.

Sindikatnya, Amandi, seorang penduduk asli Negara Bagian Bayelsa, mengatakan bahwa dia adalah seorang sopir bus komersial sebelum dia melakukan perampokan bersenjata yang berspesialisasi dalam pembajakan mobil, menambahkan bahwa gengnya sangat pandai membajak dan mencuri mobil sehingga pada suatu malam operasi keduanya setelah bergabung. . geng perampok, mereka mendapat lima mobil.

Menjelaskan bagaimana dia bertemu Oboko, pria berusia 27 tahun itu berkata: “Dua teman saya menculik mantan ketua pemerintah daerah di Negara Bagian Bayelsa dan membawa dua mobil yang diambil dari pria itu untuk saya jual di Port Harcourt.

“Ketika saya memeriksa mobil-mobil di Nembe Waterside, Kopral Oboko dan salah satu rekannya menghadang kami dan mengambil mobil-mobil itu dari kami. Alih-alih membawa kendaraan ke stasiun mereka, mereka menjadikannya milik mereka.
“Tiga bulan setelah itu, dia melihat saya di jalan dan meminta saya untuk memaafkannya dan mengatakan dia ingin saya bekerja dengannya. Dia membawa saya ke bosnya di C4I dan dia mengatakan kepadanya bahwa saya sangat pandai dan saya bisa menjadi informan yang memberikan informasi kepada polisi tentang perampok bersenjata di negara bagian.

“Bosnya memberi tahu saya jika saya dapat membantu dengan informasi, saya akan mendapat imbalan yang baik dan saya menerimanya. Saya bahkan memberi mereka informasi yang mengarah pada penangkapan perampok bersenjata besar di Port Harcourt dari mana mereka mendapatkan senjata dan amunisi.

“Setelah sebulan dari seorang informan, Kopral Oboko mengatakan salah satu mobil yang dia ambil dari saya membuatnya kesulitan dan dia membutuhkan mobil lain. Katanya butuh mobil baru. Saya mengatakan kepadanya bahwa saya telah berhenti mencuri mobil sejak saya mulai bekerja dengan geng rakit mobil, tetapi dia bersikeras. Dia kemudian mengatakan kepada saya untuk tidak khawatir dan mengatakan dia akan mengikuti saya kemanapun saya ingin mencuri mobil.

“Pada tamasya pertama kami bersama, kami mencuri ‘Akhir Diskusi’ Honda. Dia memberi ayahnya mobil pertama dan mulai menggunakan yang baru. Dia kemudian mendorong kami untuk melakukan lebih banyak perampokan karena dia melihat betapa mudahnya operasi pertama. Dia juga mengatur dengan Victor di Owerri, yang menerima dan menjual kendaraan untuk kami.

“Saya melakukan banyak operasi pada malam hari dengan Oboko, tetapi setiap kali saya ditangkap, Oboko selalu datang untuk menyelamatkan saya dengan hanya memberi tahu siapa pun yang menangkap saya bahwa saya adalah seorang informan yang bekerja untuk C4I,” kata Amandi, lebih jauh mengungkapkan bahwa itu tampak seperti sebuah mobil. . pada malam hari tidak cukup untuk Oboko.

Amadi mengatakan suatu hari dia mengatakan kepadanya bahwa dia lelah beroperasi di tengah malam dan mengatakan mereka harus beralih ke pembajakan mobil di bawah todongan senjata di siang bolong.

Dia berkata: “Saya pikir Kopral Oboko sedang bercanda tetapi beberapa hari setelah itu dia membawakan saya dua pistol. Dia mengatakan dia membeli senjata. Kami membajak banyak mobil di sekitar Port Harcourt tetapi meskipun kami biasa membagi hasilnya secara merata, itu datang pada saat dia mulai menipu saya.

“Kadang-kadang dia menolak memberi saya bagiannya sendiri dan kadang-kadang dia tidak melibatkan saya dalam suatu operasi. Dia mulai melewati saya untuk bekerja dengan anak laki-laki lain yang saya perkenalkan kepadanya. Tidak lama kemudian, saya ditangkap dan memberi tahu polisi tentang dia.”

Sementara itu, Humas Polri, PPRO, Bpk. Ahmad Muhammad mengatakan upaya sedang dilakukan untuk menangkap anggota geng lainnya, sementara Oboko akan segera didakwa dengan perampokan bersenjata.

PPRO mengungkapkan bahwa saat Oboko sedang menyelidiki sebagai polisi, dia mengambil dua pistol dari tersangka dan alih-alih menyerahkannya sebagai bukti, dia mengubah senjata tersebut untuk digunakan oleh gengnya.

Oboko juga dikatakan telah menyempurnakan proses pembuatan surat kendaraan palsu untuk setiap kendaraan yang dirampok anggota gengnya dan akan mengubah nomor mesin dan sasis kendaraan sebelum mengangkutnya ke pembeli.


rtp live

By gacor88