Saya tidak pernah berhutang pada pekerja Borno meskipun ada aktivitas Boko Haram – Shettima

Gubernur Negara Bagian Borno Kashim Shettima menjelaskan mengapa ia tidak pernah berutang kepada pejabat pemerintah meskipun terdapat aktivitas sekte Boko Haram di negara bagian tersebut.

Gubernur mengatakan meskipun terdapat aktivitas pemberontakan Boko Haram dan dampak keuangan terhadap pemerintah, para pekerja di Negara Bagian Borno tidak pernah menerima gaji mereka dalam 60 bulan terakhir, yang mencakup bulan Juni 2011 hingga Mei 2016.

Hal ini diungkapkannya pada hari Senin ketika ia menjadi tuan rumah bagi anggota Forum Sesepuh Borno dan komunitas bisnis di negara bagian tersebut untuk berbuka puasa Ramadhan di Gedung Pemerintah, Maiduguri.

Ia mencatat bahwa meskipun kadang-kadang sulit, ia mewajibkan untuk secara teratur menyediakan dua miliar enam ratus juta naira (N2.6b) setiap bulan untuk membayar gaji, sementara pada saat yang sama mengeluarkan biaya untuk memberi makan para pengungsi dan menanggung biaya rekonstruksi. dalam lima tahun terakhir.

Kata-katanya, “Biasanya saya tidak menganggap pembayaran gaji sebagai kinerja karena gaji adalah hutang, orang sudah bekerja dan perlu dibayar. Namun, di Nigeria saat ini, pembayaran gaji sudah jarang dilakukan dan hal ini menjadikannya sebuah pencapaian, terutama bagi negara seperti Borno, yang sedang menghadapi tantangan keamanan yang serius dan menghabiskan dana miliaran dolar untuk hal tersebut.

“Yah, kami terus membayar gaji karena alasan ekonomi. Sudah menjadi rahasia umum bahwa gaji pekerja sebagian besar merangsang perekonomian lokal, terutama dalam situasi di mana ekspor dipotong dan terdapat penurunan besar dalam jumlah orang yang masuk ke suatu negara bagian, belum lagi dunia usaha. Kami telah mewajibkan untuk menyuntikkan dana ke dalam sistem melalui pembayaran gaji segera pada tanggal 25 setiap bulan, bahkan ketika kami sedang menghadapi krisis serius dalam membangun kembali masyarakat sejak tahun 2011 hingga saat ini. Kami harus membayar gaji karena pada suatu saat pekerja adalah satu-satunya pembeli komoditas, pedagang bergantung pada gaji agar perekonomian dapat aktif.

“Kami harus secara konsisten menyuntikkan N2,6 miliar setiap bulan untuk gaji pekerja dan uang tersebut beredar di pasar. Uang itulah yang beredar dari pasar ke sistem transportasi, ke sektor perbankan, dan ke pembayaran layanan lainnya. Gaji itulah yang menopang perekonomian daerah Borno karena sebelum tahun 2015 tidak terjadi apa-apa, eksportir kita tidak bisa kemana-mana, apapun yang dibawa pedagang kita hanya bisa dibeli ketika uang beredar dan gaji terjamin peredarannya, ” kata Gubernur.

Ia berjanji bahwa Pemerintah akan mempertahankan gajinya, terutama dengan penerapan biometrik yang dirancang untuk menghilangkan pekerja hantu dan memotong tagihan gaji Pemerintah dari N2.6b ke tingkat yang lebih rendah.


Casino Online

By gacor88