Saya tidak takut diadili, tuntut saya tanpa prasangka – Dasuki berani FG

Mantan Penasihat Keamanan Nasional, Kolonel Mohammed Sambo Dasuki (rtd) pada hari Senin meminta Pengadilan Tinggi Abuja untuk mengkonsolidasikan dua tuntutan pidana yang berbatasan dengan dugaan korupsi dan pelanggaran kepercayaan yang diajukan terhadapnya oleh Pemerintah Federal dalam menjalankan tugas resminya.

Dasuki, yang diberikan jaminan di tiga Pengadilan Tinggi berbeda di mana tuntutan pidana diajukan terhadapnya, ditangkap kembali dan dikembalikan ke tahanan sejak tahun 2015.

Dia mengatakan kepada pengadilan bahwa dia tidak takut diadili atas dugaan penyelewengan dana, namun bersikeras bahwa hal yang benar harus dilakukan sesuai hukum.

Mantan anggota NSA dalam mosi baru atas pemberitahuan yang diajukan oleh penasihatnya, Mr Joseph Daudu (SAN) mengklaim bahwa persidangan di dua pengadilan berbeda mengenai masalah dan fakta yang sama adalah inkonstitusional dan merugikan haknya atas persidangan yang adil oleh pengadilan.

Dasuki yang diadili atas dugaan penyelewengan dana sebesar $2,1 miliar bersama empat orang lainnya di hadapan Hakim Baba Yusuf menegaskan bahwa tuduhan yang dilayangkan terhadap dirinya oleh pelapor mengenai masalah yang sama merupakan pelanggaran berat terhadap proses pengadilan.

Dalam permohonan yang diajukan berdasarkan Pasal 6 dan 36 UUD 1999 serta Pasal 1, 208, 396, 491, dan 492 UU Administrasi Hukum Pidana Tahun 2015, Dasuki mengklaim kedua dakwaan tersebut berdasar pada transaksi dan fakta yang sama. . tentang dugaan penyelewengan dana dan pelanggaran kepercayaan.

Ia menyatakan bahwa dua dakwaan bernomor FCT/HC/CR/43/2015 dan dakwaan lainnya bernomor FCT/HC/CR/42/2015 menunggu keputusan di hadapan Hakim Baba Yusuf dari Pengadilan Tinggi no. 4 dan Hakim Peter Affen dari Pengadilan Tinggi no. 24 adalah dakwaan serupa yang berasal dari Kantor Penasihat Keamanan Nasional dan oleh karena itu harus digabungkan demi kepentingan keadilan dan peradilan yang adil untuk menghindari bahaya ganda.

Pemohon selanjutnya berpendapat bahwa diadili di hadapan dua pengadilan yang berbeda dan dua hakim yang berbeda berdasarkan fakta-fakta yang sama dan dugaan transaksi kantor NSA akan merugikan dan merupakan kesulitan besar bagi dirinya karena ia akan menghadapi risiko bahaya ganda. dibebankan untuk menjadi. di dua pengadilan berbeda mengenai masalah ini.

Sebagai alternatif, Dasuki berdoa agar nama salah satu dari dua dakwaan tersebut dihapus demi keadilan.

Dalam pernyataan tertulis sepanjang 30 paragraf untuk mendukung mosi yang diajukan oleh Dolapo Kehinde, mantan NSA tersebut dikatakan diadili di hadapan Hakim Baba Yusuf atas 19 dakwaan pelanggaran pidana terhadap kepercayaan berdasarkan pasal 97, 309, 315 dan 317 dari Undang-undang tersebut. KUHP dan juga atas penyalahgunaan properti tertentu secara tidak jujur ​​yang bertentangan dengan Pasal 17 Undang-Undang Komisi Kejahatan Ekonomi dan Keuangan tahun 2014.

Pembela juga mengklaim bahwa Dasuki dan empat orang lainnya juga diadili di hadapan Hakim Peter Affen atas pelanggaran serupa atas 22 dakwaan pelanggaran pidana terhadap kepercayaan yang bertentangan dengan Bagian 97, 309, 315 dan 317 KUHP dan penyelewengan tidak jujur ​​atas properti tertentu yang bertentangan dengan Bagian 17 Undang-Undang EFCC 2014.

Dia lebih lanjut menyatakan bahwa isu krusial yang menjadi dasar kedua dakwaan tersebut adalah dugaan penyalahgunaan dana sebesar $2,1 miliar yang dilakukan oleh Ex-NSA.

Pernyataan tertulis tersebut menunjukkan bahwa tidak ada perbedaan antara dugaan transaksi yang menyebabkan diajukannya kedua dakwaan tersebut dan oleh karena itu merupakan penyalahgunaan pengadilan jika kedua dakwaan tersebut diajukan secara terpisah.

Perwakilan hukum Pemerintah Federal, Mr. Rotimi Jacob (SAN), bagaimanapun, keberatan dengan mosi tersebut dengan alasan bahwa mosi tersebut merupakan taktik untuk menggagalkan dan menunda persidangan dan mendesak Hakim Baba Yusuf untuk melanjutkan persidangan.

Namun penasihat hukum Dasuki, Bapak JB Daudu, mendesak pengadilan untuk memutuskan mosi tersebut dengan satu atau lain cara sebelum sidang dapat dimulai karena isu-isu konstitusional yang mendasar diangkat dalam mosi tersebut yang mengharuskan penghentian terlebih dahulu sebelum tindakan apa pun dapat dilakukan.

Terdakwa lain dalam dakwaan tidak berkeberatan dengan sidang mosi yang meminta Hakim Baba Yusuf menunda sidang hingga tanggal 15 Juni 2016.


casino Game

By gacor88