Seorang pria menyeret dokter India ke pengadilan karena kegagalan melahirkan dan kematian istrinya

Seorang dokter India, Bharathi Jayaram, yang berpraktik di Rumah Sakit Prema Sai, sebuah rumah sakit swasta di Agege, Negara Bagian Lagos, telah ditangkap dan didakwa ke pengadilan atas kematian seorang pasien hamil.

Dia bersama salah satu mr. Semako Hunpe menggugat atas klaim pelanggaran tidak profesional yang menyebabkan kematian istrinya, Nyonya Oluwasetemi Hunpe dan luka pada bayi mereka yang baru lahir saat istrinya melahirkan di Rumah Sakit Dokter India pada 26 Februari tahun ini.

Dalam gugatan N500 juta yang diajukan oleh pengacaranya, Pengacara Kayode Adaramoye, Semako Hunpe menuduh bahwa pelanggaran profesional menyebabkan kematian Ny. Oluwasetemi Hunpe, istrinya.

Dalam wawancara dengan Tribune, Semako mengaku istrinya Oluwasetemi mendaftar ke rumah sakit untuk layanan antenatal pada 17 Februari 2014 hanya untuk mulai mengalami beberapa tanda menjelang persalinan. Dia mengatakan dia diberi beberapa suntikan dan disuruh menunggu sampai sekitar jam 5 sore pada tanggal 26 Februari sebelum dia dibawa ke ruang bersalin.

“Saat dia melahirkan, dia disuruh mengikuti latihan kecil untuk membantu proses persalinan. Sebelum dia masuk ke ruang bersalin, saya ingat dengan jelas bahwa dia normal seperti semua wanita hamil yang pernah saya lihat; dia berjalan ke ruang bersalin sendirian. Saya diundang ke ruang bersalin setelah beberapa jam melahirkan yang intens tanpa perawatan yang memadai dan diminta untuk mendorong istri saya untuk mendorong keluar karena dia tampak kelelahan untuk memperpanjang jam persalinan.

“Saat saya sampai di ruang bersalin, saya menemukan seorang perawat yang mengoleskan Aboniki (balsem hangat), menekan perut almarhum sambil memintanya untuk mengejan dan setelah mekanisme amatir ini tidak membuahkan hasil yang diinginkan, mereka menyayat almarhum sebanyak tiga kali untuk membawa. mengeluarkan bayi itu dan meletakkannya di suatu tempat tanpa pengawasan. Pertama, saya memperhatikan bahwa bayi itu dibiarkan begitu saja dalam waktu yang lama sementara keempat perawat merawat istri saya.

“Selama masa persalinan saya tidak pernah menemui dokter; setelah melahirkan salah satu perawat pergi memanggil dokter. Dokter datang sekitar pukul 18.15 dan menyuruh saya meninggalkan ruang bersalin. Saya meninggalkan ruang bersalin dan berdiri di luar pintu. Saat saya berdiri di sana, saya mendengar suara seperti ada yang dicambuk ke dalam. Kebisingan ini berlanjut berulang kali. Ketakutan saya bertambah ketika para perawat mulai bergegas naik turun dan meraba-raba. Pada titik inilah saya mencoba mengajak salah satu perawat untuk berbicara dengan saya, tetapi dia tidak mau. Dua puluh lima menit setelah melahirkan saya diberitahu oleh salah satu perawat bahwa bayinya baik-baik saja, saya pergi menemui istri saya hanya untuk melihat seluruh tubuhnya dipijat dengan balsem Aboniki.

“Saya ngeri melihat betapa seringnya mereka meneriakkan nama istri saya. Dia menggunakan sisa energinya untuk mengatakan bahwa kakinya sakit. Tiga puluh lima menit kemudian saya diberitahu bahwa istri saya membutuhkan darah karena pendarahannya masih banyak. Saya langsung menyetujui hal ini. Selama ini saya tidak melihat bayi itu. Saya mendengar dokter memanggil seseorang dan meminta darah. Tak lama setelah berita mengejutkan dan buruk ini, saya diberitahu bahwa istri saya telah meninggal. Setelah itu mereka memanggil seorang pendeta untuk berdoa bagi kebangkitan istri saya yang semakin mengungkap ketidakmampuan, kelalaian dan kecerobohan sistem rumah sakit. Akibat luka yang tidak profesional yang dilakukan oleh perawat yang tidak kompeten terhadap istri saya, bayi tersebut mengalami luka parah di punggung dan bokongnya. Luka di berbagai sisi tubuh bayi ini semakin membuktikan adanya mutilasi yang dilakukan terhadap istrinya,” ujarnya.

Semako Hunpe mengatakan 9 bulan setelah ia dilahirkan, bayi tersebut masih memiliki bekas luka yang didapatnya ketika mereka mencoba membantu istrinya secara paksa untuk duduk di tempat tidur.


Togel Hongkong

By gacor88