Serang Umat Kristen: Pemimpin Islam Harus Bongkar Doktrin Kebencian – Forum Sesepuh Kristen

Forum Penatua Kristen Nasional (NCEF) mengutuk pembunuhan mengerikan baru-baru ini terhadap wanita Kristen berusia 42 tahun yang telah meninggal, Ny. Eunice Olawale Elisha dari Redeemed Christian Church of God dikutuk oleh tersangka penyerang Islam.

Dalam pernyataan berjudul ‘Nigeria: Terhuyung-huyung di tepi prinsip’, badan itu mengatakan menerima berita tentang insiden itu dengan keterkejutan yang kasar.

Kelompok Kristen juga menyalahkan pembunuhan gencar terhadap orang Kristen di negara itu atas doktrin kebencian yang digunakan untuk mengindoktrinasi Almajiris di berbagai pertemuan Islam di Utara di mana umat Islam diduga diajarkan untuk membenci orang Kristen dan pemeluk agama lain.

Pernyataan yang ditandatangani oleh Solomon Asemota lebih lanjut menyalahkan pembunuhan itu pada ideologi politik demokrasi dan syariah yang semakin memecah belah negara di sepanjang garis politik dan agama.

Baca pernyataan selengkapnya di bawah ini…

Forum Tetua Kristen Nasional (NCEF) menerbitkan laporan tentang pembunuhan mengerikan seorang wanita Kristen berusia 42 tahun, Ny. Eunice Olawale Elisha oleh para penyerang Islam, diterima dengan rasa cemas dan syok yang tak terhitung. Menurut laporan yang dikonfirmasi, Ny. Elisa dibunuh pada hari Sabtu 9 Juli 2016 saat penginjilan Kristen. Lehernya disayat dan perutnya juga ditusuk di daerah Kubwa, Abuja, FCT.

Pembunuhan Nyonya Elisa adalah tambahan lain dari pembunuhan berantai yang tidak dapat dibenarkan terhadap orang Kristen oleh penyerang Islamis di Nigeria. Beberapa hari yang lalu, pada tanggal 30 Juni 2016, Pendeta Joseph Zakariya Kura dari Evangelical Church Winning All (ECWA) dibunuh saat berada di ladangnya oleh para gembala Fulani di Obi LGA Negara Bagian Nasarawa. Pastor Kura adalah ketua Christian Association of Nigeria (CAN), Obi LGA sampai kematiannya.

Pada hari Jumat tanggal 3 Juni 2016 Ny. Bridget Agbaheme, seorang Kristen berusia 74 tahun yang dibunuh di pasar Wambai di Kano. Menurut laporan, wanita itu keberatan dengan pria Muslim yang berwudhu di depan tokonya. Karena wanita nasrani itu berani menolak tata cara wudhu di depan tokonya, maka wanita nasrani itu dibunuh di siang bolong.

Laporan garda depan 12 Juli 2016 menerbitkan bahwa 11 orang telah dipastikan tewas menyusul bentrokan kekerasan antara tersangka Penggembala Fulani dan komunitas Gbagyi di Negara Bagian Niger. Di seluruh negeri, ekstremis agama, dengan identitas berbeda, telah terlibat dalam pembunuhan berantai terhadap warga Nigeria dari agama lain. Hari ini, organisasi teroris terburuk di dunia, Boko Haram, dan organisasi teroris paling mengerikan keempat di dunia, para gembala Fulani, beroperasi di Nigeria. Ini terpisah dari serangan pasukan keamanan terhadap Masyarakat Adat Biafra, (IPOB) di Tenggara dan konflik di Delta Niger antara pasukan keamanan dan militan.

Forum Tetua Kristen Nasional mengungkapkan belasungkawa kepada keluarga yang terkena dampak dalam semua pembunuhan warga negara Nigeria yang tidak masuk akal dan tidak dapat dibenarkan ini. Mengejutkan bahwa negara modern dapat turun ke tingkat barbarisme dan pemusnahan hewan terhadap kehidupan manusia.

Apa yang disaksikan bangsa saat ini dapat dikaitkan dengan tiga faktor langsung:

1. Doktrin kebencian digunakan untuk mengindoktrinasi Almajiris di berbagai Madrasah Islam di Utara di mana umat Islam sengaja diajarkan untuk membenci umat Kristen dan pemeluk agama lain.

2. Konsep “ruang suci” di mana, misalnya, kaum Islamis percaya bahwa jalan menuju masjid mereka adalah milik mereka secara eksklusif. Konsep “ruang suci” diterapkan pada setiap wilayah yang telah dilalui Islam. Keyakinannya adalah bahwa semua tanah di bumi telah diberikan kepada umat Islam oleh Allah dan wajar bagi mereka untuk melakukan Jihad untuk merebutnya kembali.

3. Akibat dari satu bangsa menjalankan dua sistem politik yaitu demokrasi dan syariah.

Nigeria menyaksikan desimal kekerasan yang berulang karena indoktrinasi agama yang berpikiran sempit dan tanggung jawab ada pada para pemimpin Muslim di negara itu untuk mengambil langkah-langkah untuk membalikkan anomali ini demi kepentingan terbaik semua. Tidak ada negara yang bisa maju dan hidup damai ketika sebagian penduduknya termakan oleh kebencian terhadap warga negara lainnya.

Forum Tetua Kristen Nasional ingin menekankan sekali lagi bahwa akar penyebab krisis di Nigeria berakar pada konflik ideologi – Demokrasi versus Syariah di mana satu negara memiliki dua sistem pemerintahan. Tidak mungkin memiliki dua ideologi kebangsaan (Demokrasi dan Syariah) seperti yang kita saksikan saat ini. Nigeria didirikan oleh para pendiri kami, Inggris dan Nigeria, sebagai negara demokratis untuk mengakomodasi semua kelompok yang beragam di dalam negeri. Mereka yang bertujuan mengubah negara menjadi negara Syariah adalah arsitek dari keadaan buruk saat ini.

Forum Tetua Kristen Nasional menyerukan kepada semua pemimpin Kristen untuk segera bertemu dan menilai situasi bangsa dengan Wakil Presiden, Pendeta Yemi Osibanjo SAN sebagai ketua. Ada kebutuhan untuk tanggapan holistik terhadap serangan tanpa henti oleh Islamis terhadap orang Kristen dan komunitas Kristen. Setelah itu harus ada pertemuan dengan para pemimpin Muslim. Ini adalah satu-satunya jalan keluar dari rasa sakit ini, karena meski jumlah Jihadis Islam sedikit, mayoritas Muslim harus memimpin perang melawan ekstremisme Islam.

Jika Nigeria ingin tetap menjadi negara yang akan menjadi rumah bagi semua warganya, para pemimpin Islam harus memperjuangkan pembongkaran “doktrin kebencian” dan mempromosikan Demokrasi yang menjamin kebebasan memilih bagi semua warganya. Mereka yang bersikeras pada ideologi Syariah harus diyakinkan oleh rekan-rekan Muslim mereka bahwa dalam masyarakat multikultural dan multi-agama seperti Nigeria, Syariah sebagai ideologi nasional tidak dapat bertahan. Jika ini tidak dilakukan, dan dilakukan dengan cepat, maka bangsa yang tertatih-tatih di tepi jurang akan terdorong ke atas jurang. Orang Kristen merupakan bagian penting dari populasi Nigeria dan tidak mungkin memiliki Nigeria tanpa orang Kristen.


Keluaran SGP

By gacor88