Sheriff mengancam N10 miliar hari terhadap Jaksa Agung Borno karena menghubungkannya dengan Boko Haram

Mantan Gubernur Negara Bagian Borno, Senator Ali Modu Sheriff, mengancam akan mengajukan gugatan N10 miliar terhadap Jaksa Agung Negara Bagian Borno dan Komisaris Kehakiman, Kaka Shehu Lawan, dengan tuduhan bahwa dia adalah dalang sekte Boko Haram.

Ketua Fraksi Nasional Partai Rakyat Demokratik, PDP, yang mengeluarkan ancaman ini dalam pernyataan yang dikeluarkan kemarin oleh Penasihat Khususnya, Media, Inuwa Bwala, memperingatkan bahwa kecuali Jaksa Agung segera mencabut dan meminta maaf, ia harus bersiap menghadapi konsekuensi hukum. .

Lawan selama konferensi Nigerian Bar Association, NBA, di Port Harcourt, Rivers State; menuduh sheriff memiliki hubungan dengan Boko Haram dan mendesak pemerintahan yang dipimpin Presiden Muhammadu Buhari untuk menangkap dan mengadili mantan gubernur tersebut.

Meskipun dia menuduh sheriff mendorong penyebaran kelompok teror Islam dengan mendanai para pemimpinnya, dia menekankan bahwa penangkapan sheriff atas dugaan perannya dalam pembentukan Boko Haram akan memberikan kelegaan bagi mereka yang dianiaya oleh aktivitas Boko Haram. teroris terkena dampaknya.

Namun Sheriff, dalam pernyataan asistennya, mengatakan bahwa dia biasanya tidak menanggapi “pernyataan yang tidak bertanggung jawab, nakal dan tidak berdasar” jika itu dibuat dengan cara yang biasa dilakukan oleh Pemerintah Negara Bagian Borno yang selalu berusaha melindungi integritasnya untuk mencoreng nama baik.

Sheriff yang sebelumnya memperingatkan konsekuensi dari komentar yang lebih menghina terhadap dirinya sehubungan dengan kisah Boko Haram, telah menginstruksikan pengacaranya untuk menulis surat kepada Jaksa Agung serta Pemerintah Negara Bagian Borno menuntut agar pernyataan tersebut segera dicabut. dan permintaan maaf tanpa syarat karena dia berencana menyeret Komisaris ke pengadilan dan menuntut N10 miliar sebagai ganti rugi,” bunyi pernyataan itu.

Bwala menggambarkan komentar Lawan, yang selanjutnya diklaimnya, dari semua indikasi mencerminkan posisi resmi pemerintah Negara Bagian Borno, sebagai tindakan yang licik dan sangat menjilat, dengan menekankan bahwa “tidak pernah ada komisi penyelidikan yang dibentuk baik oleh Pemerintah Negara Bagian Borno maupun Pemerintah Federal memvonis Sheriff dan tidak pernah ada laporan keamanan yang menuntut dia seperti yang dituduhkan.

Pernyataan tersebut sebagian berbunyi, “sheriff ingin menyatakan bahwa, memiliki kaliber Kaka Shehu sebagai Jaksa Agung suatu negara bagian adalah komentar yang menyedihkan dan pilihan Sheriff sebagai sarana sebenarnya untuk mempromosikan agenda pemberi gajinya, adalah penistaan ​​​​dan merugikan profesi mulia.

“Sudah menjadi rahasia umum bahwa berperan sebagai negarawan yang sangat dihormati seperti Ali Modu Balju, yang mewariskan negara yang berpotensi makmur kepada bosnya Kaka Shehu, telah menjadi hobi favorit di kalangan pejabat pemerintah Negara Bagian Borno, dan NBA telah menjadi sebuah hal yang serius. hiburan. kesalahan dengan membiarkan konferensinya dibajak oleh salah satu agen tersebut.

“Mungkin menarik bagi masyarakat Nigeria untuk mengetahui bahwa sejak pemerintahan sheriff memulai tindakan keras terhadap radikalisasi khotbah, dengan pelarangan Boko Haram, sheriff tetap menjadi musuh nomor satu sekte tersebut. Seringkali mereka mengumumkan kematiannya. Keluarganya tetap menjadi pihak yang paling rentan karena saudara kandungnya sendiri dibunuh oleh Boko Haram. Tiga kerabatnya, termasuk pencalonannya sebagai gubernur, jatuh ke tangan Boko Haram. Beberapa upaya dilakukan untuk membunuhnya. Pribadinya; rumah-rumah dihancurkan oleh Boko Haram, di antara banyak bahaya lain yang dia hadapi.

“Sangat tidak pantas untuk menuduh orang yang paling menderita di tangan Boko Haram sebagai sponsor mereka. Pengetahuan umum menyatakan bahwa dia tidak mungkin mendirikan dan mensponsori sebuah kelompok yang membunuh saudara-saudaranya, membakar harta bendanya dan mengancam keberadaannya.

“Tercatat bahwa Boko Haram memiliki sejarah yang panjang dan menarik, sebelum sheriff diangkat menjadi Gubernur Borno pada tahun 2003. Dapat diverifikasi bahwa Boko Haram bermetamorfosis dari komposisi beberapa pemuda Muslim radikal di Kanama, Yobe-state pada tahun 2003 dan pernyataan-pernyataannya yang tidak suci mungkin telah memunculkan khotbah-khotbah radikal, yang dilarang oleh pemerintah sheriff begitu dia bergabung.

“Memang benar bahwa sejak kepergian sheriff pada tahun 2011, tidak ada satu pun wilayah di Negara Bagian Borno yang berada di bawah kendali Boko Haram. Faktanya adalah tidak ada warga negara yang diusir dari rumahnya oleh Boko Haram saat sheriff menjabat gubernur. Merupakan fakta yang tidak terbantahkan bahwa tidak ada satu pun kamp pengungsi di wilayah negara bagian mana pun atau di mana pun. Dengan latar belakang ini, kami berharap pemerintah negara bagian Borno mengakui kegagalan dan kesalahan pejabatnya dalam saga kitab Haram dan berhenti mencari kambing hitam.

Mengingat komisaris tersebut, yang penampilannya sebagai pejabat publik masih dipertanyakan, sehingga tidak mempunyai kewenangan untuk mempertanyakan integritas orang lain, patut dicatat bahwa tidak pernah ada komisi penyelidikan yang dibentuk oleh pemerintah negara bagian Borno. atau pemerintah federal yang menghukum sheriff, tidak pernah ada laporan keamanan yang mendakwa dia juga,” kata sheriff.


Pengeluaran SGP

By gacor88