Siswa pada keterikatan industri di bank memberi kami informasi – Tersangka perampokan

Salah satu Gogo Daniel Ume alias Full Payment, yang diyakini sebagai anggota geng terkenal yang beroperasi di wilayah Selatan-Selatan dan Tenggara negara tersebut, telah mengakui keterlibatannya dalam kejahatan dan mengatakan bahwa ia menggunakan penghasilannya untuk membantu masyarakat miskin. bantuan dan ‘benih benih.’

Ume, 30, yang mengatakan bahwa dia dan sindikatnya bertanggung jawab atas berbagai penculikan dan perampokan bank dalam tiga tahun terakhir, mengatakan para mahasiswa yang bekerja di bidang industri di bank biasanya memberi mereka informasi sebelum melakukan operasi.

Dia memohon belas kasihan dan menunjukkan bahwa dia biasanya menyumbangkan makanan dan hadiah ke gerejanya setelah setiap operasinya berhasil.

Ume dan dua orang lainnya, Ikadoi Michael Isere (alias Penyihir Putih) dan Ifeanyi Kalu, ditangkap setelah Inspektur Jenderal Polisi, IGP, Tim Respon Intelijen Khusus, SIRT, di negara bagian Rivers dan Bayelsa, melancarkan perburuan terhadap penjahat dalam upayanya untuk menangkap penjahat. mengekang kejahatan.

Ketiganya kedapatan membawa tiga pucuk senjata AK47, satu pucuk senapan otomatis, 12 magasin, 310 butir peluru tajam, dinamit, sebuah SUV Toyota Highlander, Toyota Venza, dan sebuah SUV Ford Edge.

Para tersangka mengaku melakukan dua perampokan van emas batangan yang terjadi antara tahun 2014 dan 2015 di cabang Diamond Bank di Trans Amadi, Port Harcourt di mana mereka mencuri N360m.

Para tersangka juga mengaku melakukan perampokan van tahun 2014 di Bundaran Igrita, Airport Road, Port-Harcourt; perampokan cabang UBA di Jalan Azikiwe di Port-Harcourt pada tahun yang sama dan perampokan van tahun 2015 di cabang bank lain di Universitas Sains dan Teknologi Negeri Rivers, Port-Harcourt, di mana mereka membawa kabur N80m dan membunuh seorang siswa dalam prosesnya.

Saat menceritakan kejahatan mereka, para tersangka juga mengatakan kepada polisi bahwa geng mereka bertanggung jawab atas serangan perampokan di cabang Fidelity Bank di GRA, Port-Harcourt, menambahkan bahwa mereka mengendarai mobil patroli polisi di sepanjang Jalan Rumah Sakit Jiwa, Rumuigbo, di lokasi Port-Harcourt. Harcourt terbakar. .

Dalam seluruh operasi ini, beberapa polisi dikatakan telah ditembak mati. Dalam perampokan pada bulan Desember 2013 yang diduga dilakukan oleh geng di sebuah supermarket di sepanjang Jalan Obasanjo, tiga polisi, Inspektur Dennies Akapan, Sersan. Ekwere Epoulo dan Kopral. Okougor Nyambi ditembak mati, setelah itu anggota geng tersebut merampas senapan Ak47 milik polisi.

Korban polisi lainnya adalah Asisten Inspektur Polisi Bamidele Mohammed, Insp. Austen Moore, Kopral. Pangeran Tigabara, tiga polisi dari divisi Elekahia yang sedang mengawal mobil van emas batangan penuh uang saat mereka dirampok dan ditembak mati oleh komplotan tersebut.

Geng tersebut dikatakan telah memperluas pembunuhan mereka ke negara-negara tetangga seperti Enugu, di mana pada bulan April 2014, mereka berpartisipasi dalam perampokan cabang UBA di Owerri, Negara Bagian Imo, dan mencuri N5m.

Mereka juga mengaku menyerang cabang First Bank di Enugu di mana salah satu anggota geng mereka yang diidentifikasi sebagai Akio dibunuh pada bulan Juni tahun yang sama. Geng tersebut dilaporkan meninggalkan tubuhnya dan melarikan diri.

Selain perampokan bersenjata, geng tersebut juga melakukan serangkaian penculikan dan pembajakan mobil yang mereka yakini menghasilkan kerugian jutaan naira.

Pada bulan Januari 2014, geng tersebut menculik seorang pekerja sebuah perusahaan minyak, Agip, yang menerima uang tebusan sebesar N16 juta.

Dalam pengakuannya, Ume mengatakan: “Ketika kami menyerang cabang Fidelity Bank di GRA Port Harcourt pada bulan Februari 2016, kami meledakkan pintu dengan dinamit dan mencuri; sebelum kami pergi, kami menghancurkan semua kamera CCTV di lokasi dan menembak dua orang di lokasi.

“One Promise, yang sebelumnya bekerja di bank sebagai mahasiswa di bagian industrial attachment, memantau bank tersebut selama dua minggu sebelum serangan.

“Dalam beberapa perampokan lainnya, mahasiswa IT memberi kami informasi penting tentang bank lain di Port Harcourt.

“Janji memberi tahu kami untuk memastikan bahwa manajer operasi Fidelity Bank tidak boleh meninggalkan bank atau operasinya akan gagal.

“Saya lulus dari Politeknik Negeri Rivers pada tahun 2013, dan pada tahun yang sama saya dikirim ke penjara dan mendaftar studi di Universitas Terbuka Nasional.

“Perjalanan saya menuju dunia kriminal dimulai pada tahun 2012, ketika saya bergabung dengan Persaudaraan Viking dan berteman dengan seorang anggota bernama Fabian, yang sudah terlibat dalam aktivitas penculikan oleh geng bernama Abiye. Saya juga bergabung dengan geng Abiye dan operasi pertama saya dengan mereka adalah penculikan seorang anak laki-laki berusia 15 tahun yang membawa kami N2m. Saya diberi N150.000 darinya.

“Kemudian, saya mengikuti geng tersebut untuk merampok cabang First Bank dan saya mendapat N2m darinya. Saya menggunakan sebagian dari uang itu untuk membayar sewa. Operasi selanjutnya yang kami lakukan di cabang First Bank lainnya di Enugu, salah satu anggota kami, Kio, ditembak mati oleh salah satu polisi. Kami memutuskan untuk kembali ke Owerri untuk merampok bank lain, dengan Promise sebagai informan kami.

“Janji menyuruh kami untuk mewaspadai manajer bank yang biasanya menyimpan kunci bank. Tetapi ketika kami sampai di sana kami tidak melihat manajernya dan kami masuk dengan palu godam. Yang didapat geng kami tidak sampai N10m tapi saya mendapat N800,000.

“Kami kemudian menculik seorang wanita dan suaminya membayar N12 juta sebagai tebusan. Saya mendapat N3m sebagai bagian saya dari sana. Kami juga menculik wanita lain yang membawa banyak uang. Dia membayar N2m sebelum kami membebaskannya. Dalam salah satu operasi kami, kami mendapat informasi bahwa uang dipindahkan dari bank di Alakaya, dari Trans-Amandi ke Bandara Internasional Port Harcourt.

“Kami pernah mencegat van perkebunan di Airport Road, Port Harcourt. Aku mencoba menembak tetapi senjataku macet. Seorang rekannya, Chike, tertembak dan dia terjatuh, kemudian Boma dan White Witch menghujani kendaraan tersebut dengan peluru. Beberapa mata uang asing di dalam kendaraan hancur tetapi saya mendapatkan kembali N4,5 juta dari uang yang kami curi selama operasi. Saya membeli SUV Lexus seharga N2m dan memberikan N100,000 ke panti asuhan. Saya juga menyumbang N150,000 untuk atap gereja saya. Setiap kali saya ingin operasi berhasil, saya biasanya membeli karung beras, mie, popok, dan menyumbangkan uang ke panti asuhan.

“Saya juga membeli dua slot kerja untuk saya dan kakak laki-laki saya. Saya kemudian menjual slot pekerjaan saya kepada orang lain yang memberi saya N70,000 setiap bulan. Saya juga memberikan sedikit uang kepada ibu dan saudara perempuan saya.

“Dalam operasi lain beberapa bulan kemudian, kami menggerebek cabang Diamond Bank di Trans-Amandi, Port Harcourt dan kami berhasil mendapatkan N75 juta dan saya mendapat N15 juta sebagai bagiannya.”

Ume mengatakan pada titik itulah dia memutuskan untuk berhenti.

Dia berkata: “Saya mengatakan kepada anggota lain untuk mencari apa yang harus dilakukan dalam hidup mereka dengan uang yang mereka dapatkan karena saya tidak lagi tertarik karena Tuhan telah memberikan semua yang saya cari.

“Setelah memberikan bantuan kepada anak-anak di panti asuhan, saya menggunakan sebagian uang tersebut untuk menyewa apartemen di Lagos dan saya membayar selama dua setengah tahun di Ajao Estate. Saya juga membeli furnitur dan properti lain yang saya butuhkan. Saya kemudian membeli dua bidang tanah di Bayelsa, sisanya saya investasikan di bunker minyak.”

“Tetapi setelah uangnya habis, sebulan sebelum pemilu di Rivers State, kami menyeret sebuah van emas batangan ke kampus UST di Port Harcourt dan merampok N39m. Saya mendapat N10 juta sebagai bagian saya,” tambahnya.


judi bola terpercaya

By gacor88