Skandal: Katakan yang sebenarnya kepada masyarakat Nigeria sebelum mereka bereaksi dengan marah – CISLAC memperingatkan Majelis Nasional

Pusat Advokasi Legislatif Sipil (CISLAC), sebuah LSM, meminta Majelis Nasional untuk berterus terang tentang berbagai skandal yang mengguncang badan legislatif.

Direktur Eksekutif CISLAC, Auwal Musa, menyampaikan seruan tersebut di Abuja pada hari Kamis dalam sebuah pernyataan yang dikeluarkan kepada wartawan.

Dia mengatakan bahwa pengungkapan baru-baru ini oleh Rep. Abdulmumuni Jibrin, yang saat itu menjabat sebagai Ketua Komite Alokasi Dewan Perwakilan Rakyat, mengungkap lebih jauh kecurangan institusional yang menjadi ciri Majelis Nasional selama bertahun-tahun.

Ia berkata, “Kami mencatat bahwa praktik-praktik yang membebani anggaran untuk pertahanan dan memasukkan proyek-proyek konstituen yang meragukan telah berlangsung sejak lama.

“Kami juga mencatat bahwa legislator menuntut dan menerima insentif untuk alokasi sektoral.

“Mereka juga menerima atau meminta gratifikasi sebagai imbalan atas pengukuhan menteri dan bahkan memeras uang dari MDA dengan berkedok fungsi pengawasan.

“Kami menganggap tuduhan-tuduhan ini, yang muncul pada saat isu pemalsuan peraturan senat masih berlangsung, merupakan sebuah skandal yang terlalu banyak untuk menghantui lembaga legislatif.

“Skandal ini membahayakan integritas, kepercayaan dan kehormatan yang sangat penting bagi badan legislatif untuk menjalankan dan memperdalam demokrasi kita.

“Penyebutan legislator sebagai Yang Terhormat dan Berprestasi lambat laun menjadi sekedar sebutan yang menghilangkan rasa hormat yang terkait dengannya.”

Musa mengenang bahwa meskipun para pemimpin Majelis Nasional berjanji akan merilis rincian anggaran badan legislatif, masyarakat Nigeria belum memiliki akses terhadap informasi tersebut.

“Kami merasa ironis bahwa perwakilan terpilih tidak mau mengungkapkan informasi tentang bagaimana dana yang diambil dari uang pembayar pajak dialokasikan dan dibelanjakan.

“Kami mencatat bahwa kejadian-kejadian ini adalah hasil dari kegagalan proses rekrutmen dan cacatnya proses partai yang mengakibatkan munculnya pemimpin-pemimpin yang tidak siap menghadapi tantangan seni pemerintahan dalam lingkungan yang beragam.

“Kami menyerukan kepada Majelis Nasional untuk memanfaatkan wahyu terbaru ini untuk melakukan introspeksi diri dan segera bangkit untuk membersihkan diri dan melakukan upaya untuk memulihkan citra dan reputasinya yang saat ini berada pada titik terendah, untuk menebusnya.

“Kami menyerukan partai politik untuk melakukan reorganisasi dan memulai proses rekrutmen kepemimpinan dan demokrasi internal partai.

“Hal ini akan memfasilitasi munculnya orang-orang dengan integritas, patriotisme dan pola pikir pelayanan, yang akan cukup siap untuk menduduki posisi kepemimpinan dan memimpin Nigeria untuk memenuhi aspirasi rakyatnya,” katanya. (NAN)


Toto SGP

By gacor88