Skandal seks: Saya seorang penatua di gereja saya;  tidak memiliki daya yang cukup – Ikon

Samuel Ikon, salah satu dari tiga anggota parlemen yang dituduh meminta pelacur untuk melakukan hubungan seks di AS, telah menulis surat kepada duta besar negara tersebut untuk Nigeria untuk membela diri.

Anggota parlemen kontroversial tersebut, yang visanya telah dicabut oleh AS, mengatakan selain menjadi penatua di gereja selama lebih dari satu dekade, ia tidak memiliki kekuatan fisik untuk melakukan tindakan seperti itu.

James F. Entwistle, Duta Besar AS untuk Nigeria, telah menulis surat kepada Ketua Dewan Perwakilan Rakyat, Yakubu Dogara, menuduh bahwa Ikon (Akwa Ibom), Mohammed Gololo (Bauchi) dan Mark Gbillah (Benue) melakukan hubungan seks terlarang sementara para pemimpin dihadiri. Program pengunjung di AS pada bulan April.

Dia mengatakan Gololo menangkap seorang pembantu rumah tangga di kamar hotelnya dan meminta untuk berhubungan seks, sementara yang lain meminta penjaga taman untuk membantu mendapatkan jasa pelacur.

Namun Ikon, yang mewakili daerah pemilihan Etinan/Nsit Ibom/Nsit Ubium, mengatakan dia hampir tidak bisa datang ke AS karena dia menderita malaria dan tipus.

Ikon berjanji untuk memberikan bukti-bukti tersebut, dan juga bertanya-tanya mengapa pemerintah AS tidak memberikan pemeriksaan yang adil sebelum menyimpulkan bahwa ia terlibat dalam dugaan skandal tersebut.

Baca suratnya secara lengkap.

James F. Entwistle

Duta Besar Amerika Serikat

Abuja, Nigeria.

Pak,

Dengan rasa sedih dan sakit hati yang mendalam saya menulis surat ini untuk membalas surat tertanggal 9 Juni 2016 yang ditujukan kepada Rt. Menghormati. Ketua Dewan Perwakilan Rakyat Nigeria, tembusan kepada saya dan ditandatangani oleh Anda, menyatakan bahwa saya, Yang Mulia. Samuel Ikon, bersama dengan Hon. Mark Gbillah meminta petugas parkir hotel untuk membantu kami merekrut pelacur.

Izinkan saya menyatakan dengan tegas Pak bahwa klaim ini tidak hanya salah tetapi juga tidak enak. Saya Sayang. Samuel Ikon tidak pernah dalam perjalanan itu, atau dalam perjalanan apa pun ke AS atau ke mana pun di dunia ini, pernah mencoba pergi dengan pelacur. Tindakan ini tidak hanya membahayakan kesehatan saya, tetapi juga sama sekali tidak dapat diterima oleh iman saya.

Bolehkah saya meminta perhatian Anda, Tuan. Duta Besar, perhatikan bahwa saya hampir tidak melakukan perjalanan itu karena kondisi kesehatan saya, situasi yang diketahui oleh staf misi Anda, Ny. Victoria Ibi. Bahkan di bandara sebelum kami berangkat, saya masih belum yakin, namun melakukan perjalanan ini karena rasa hormat dan penghargaan yang mendalam yang saya miliki pada saat itu kepada pemerintah AS yang di satu sisi menominasikan saya untuk program tersebut, dan fakta bahwa saya memerlukan pengobatan. untuk penyakit Malaria dan Tifoid yang saya derita.

Tn. Duta Besar, saya sangat menderita selama kami tinggal di Washington DC dan baru sedikit stabil di Cleveland ketika pengobatan mulai efektif. Kedua, saya menjalani pengobatan sekaligus untuk menurunkan tes kadar PSA saya pada bulan Februari tahun ini. menunjukkan peningkatan yang mengkhawatirkan, jadi pertanyaan tentang seks sama sekali tidak masuk akal bagi saya mengingat kesehatan saya (hasil laboratorium tersedia jika diperlukan). Jadi menurut saya lucu dan tidak dapat diterima untuk terhubung seperti dalam surat Anda.

Saya mempunyai bukti lain mengenai ketidakbersalahan saya yang akan menghancurkan kesimpulan salah ini sepenuhnya, namun akan membiarkannya di lain waktu jika Anda gagal menebus integritas saya dan saya terpaksa mengambil tindakan hukum.

Saya ingin menyatakan dengan tegas bahwa tidak boleh sendirian atau bersama Hon. Mark Gbillah, seorang pria dengan moral yang sempurna, mendekati staf tempat parkir atau staf hotel mana pun untuk membantu saya merekrut pelacur. Itu tidak pernah terjadi dan tidak pernah dimaksudkan atau terpikirkan.

Dalam sembilan (9) tahun terakhir saya telah berada di badan legislatif dan telah menghadiri lebih dari 30 konferensi, seminar dan pertemuan di sekitar 20 negara di seluruh dunia dan tidak pernah mencari pelacur di negara-negara tersebut, termasuk Amerika Serikat. Saya berada di New York selama 4 hari untuk sidang PBB tentang Narkotika pada bulan Februari dan tidak pernah mencari pelacur. Rekor kinerja saya yang sempurna harus dilihat. Saya telah menyelesaikan program di Universitas Harvard dan Stanford di AS dan berhasil menyelesaikannya tanpa insiden atau permintaan untuk menjadi pelacur.

Saya telah menjadi penatua di Gereja saya sejak tahun 2006 dan dengan jelas mengetahui asas-asas dan ajaran iman saya, salah satunya adalah kebencian terhadap keinginan untuk menjadi pelacur karena sangat menyinggung perasaan untuk berhubungan.

Yang Mulia, izinkan saya memberi tahu Anda bahwa saya menikah dengan bahagia dengan seorang wanita yang telah menjadi ibu, teman, dan orang kepercayaan saya selama dua puluh (20) tahun sekarang dan saya tidak punya alasan untuk mencari hiburan di dada pencarian pelacur dengan semua risiko kesehatan terkait terutama yang terbaru dikenal sebagai Virus Zika yang masuk ke AS.

Tuan Duta Besar, oleh karena itu saya menganggap tuduhan palsu ini tercela, menjijikkan dan sama sekali tidak dapat diterima.

Yang paling mengganggu adalah pernyataan dalam surat Anda bahwa misi Anda berupaya untuk mengkonfirmasi klaim ini dan identitas saya. Maaf sekali. Bagaimana Anda bisa memastikan bahwa ini adalah identitas saya padahal saya belum pernah bertemu dengan staf hotel mana pun.

Lebih jauh lagi, bagaimana Anda sampai pada kesimpulan seperti itu tanpa adanya pemeriksaan yang adil karena Anda tidak pernah mencari pandangan atau versi saya sendiri. Tidak mengemudi sendiri, apa yang akan saya lakukan di area parkir, lalu menemui staf di sana untuk berdiskusi?

Bolehkah saya menarik perhatian Yang Mulia tentang bagaimana perasaan atau reaksinya jika dia kembali ke Abuja setelah pertemuan, katakanlah di Departemen Luar Negeri di Washington DC, hanya untuk menerima surat dua bulan kemudian bahwa dia mencoba bergaul dengan pelacur saat berada di sana. DC, klaim Syn

Yang Mulia tahu itu salah, karena dia tidak pernah melakukannya. Itulah yang saya rasakan saat ini.

(I) Saya tidak pernah meminta bantuan siapa pun untuk mencari pelacur.

(2) Saya tidak pernah membutuhkan pelacur.

(3) Keadaan kesehatan saya, khususnya pada saat itu, tidak memungkinkan keinginan tersebut.

(4) Imanku membenci keinginan-keinginan seperti itu.

(5) Saya tidak pernah menginginkan seorang pelacur.

Saya ingin menarik perhatian Anda pada fakta bahwa saya dan Hon. Mark Gbillah yang mencoba bepergian dengan istri kami tetapi misi Anda menyarankan untuk tidak melakukannya tetapi alasan saya ingin bepergian dengan istri saya adalah karena kondisi kesehatan saya pada saat perjalanan.

Yang Mulia, harap dicatat bahwa saya menghadiri setiap sesi program dari hari pertama hingga hari terakhir, hanya melewatkan tanggal makan siang karena waktu pengobatan saya.

Yang perlu diperhatikan adalah fakta bahwa pada saat itu sedang ada pertandingan bola basket dan hotel tersebut mempunyai banyak tamu, karena hal ini dapat menyebabkan kesalahan identitas. Karena kesehatan saya, saya bahkan tidak dapat menghadiri pertandingan karena tubuh saya tidak dapat bertahan lama dalam cuaca dingin.

Oleh karena itu saya mendorong Anda untuk meninjau masalah ini dalam waktu 7 hari dengan melihat lebih rinci bukti-bukti yang tersedia untuk rekaman video tersebut, terutama audio yang menunjukkan waktu dan tanggal diskusi tersebut. Agar Anda dapat menyadari bahwa telah terjadi kesalahan di sini dan integritas saya telah dipulihkan, jika tidak, saya akan mencari bantuan hukum di pengadilan yang kompeten baik di Nigeria maupun di AS.

Saya zaitun dan belum mati. Saya waras dan dapat mengetahui apa yang saya lakukan, katakan dan siapa yang saya temui. Oleh karena itu, mereka tidak dapat menerima klaim palsu ini atas misi Anda terhadap pribadi saya dan reputasi yang dibangun selama bertahun-tahun.

Tn. Duta Besar, Pak, Amerika Serikat sangat dihormati karena menyediakan platform bagi kebebasan dan supremasi hukum. Saya berharap keyakinan ini tidak memudar di mata saya karena ketidakadilan yang besar ini.

Mengenai masalah pencabutan visa, saya ingin mengatakan bahwa sampai nama saya dibersihkan dan permintaan maaf disampaikan, saya tidak berniat mengunjungi negara di mana saya dapat dengan mudah dituduh dan diadili, tanpa adanya pengadilan yang adil sehingga Anda harus melakukannya. Jangan khawatir

Yang Mulia, saya yakin Anda akan mengambil langkah-langkah untuk menanggapi tanggapan saya terhadap surat Anda karena akan sangat tidak adil jika mencoreng reputasi, karier, dan jiwa saya dengan tuduhan yang salah dan tidak benar.

Sangat menyedihkan bahwa tuduhan palsu ini sampai ke media dan kini tersebar ke ranah publik sehingga semakin mencoreng citra dan reputasi saya. Saya harap Anda akan mengatasi aspek ini dengan benar ketika masalah telah teratasi sepenuhnya.

Sambil menunggu tindakan Anda dalam hal ini, yakinlah atas hormat saya yang setinggi-tingginya.

Sungguh-sungguh,

Rt. Menghormati. ikon Samuel


casino Game

By gacor88