Subsidi BBM adalah kuk yang berat, kami tidak tahan lagi – Tinubu

Pemimpin Nasional Kongres Semua Progresif, Asiwaju Bola Tinubu, sekali lagi meminta warga Nigeria untuk berhenti meratapi pencabutan subsidi BBM.

Tinubu, kata subsidi adalah kuk yang berat dan pemerintah tidak bisa membiarkannya berlama-lama lagi.

Menurut mantan gubernur Negara Bagian Lagos, selama hampir 30 tahun, Nigeria melakukan distorsi di sektor minyak hilir dengan mengoperasikan sistem tebal yang rentan terhadap manipulasi dan terstruktur dengan cara yang memungkinkan beberapa orang menarik banyak dari sistem dan memberi makan lemak pada kesengsaraan dan frustrasi jutaan orang Nigeria.

Hal itu disampaikan Tinubu dalam pernyataan bertajuk “Akhiri Penetapan Harga, Membuat Ekonomi Masuk Akal” pada Kamis.

“Namun, kita tidak boleh meratapi kepergian sesuatu hanya karena umurnya yang panjang, terutama ketika kebijakan itu tidak lagi bermanfaat bagi kita,” katanya.

Tinubu, yang mengakui bahwa deregulasi sektor minyak, bagaimanapun, merupakan keputusan yang sulit, mengungkapkan harapan bahwa rakyat Nigeria akan memperoleh banyak keuntungan ketika keadaan menjadi stabil.

“Pemasok palsu dibayar untuk tidak memasok apa pun, sementara Anda berkeringat dalam antrean panjang untuk mendapatkan bahan bakar yang tidak pernah ada. Penyelundup mengeluarkan bahan bakar melintasi perbatasan, sementara ekonomi kita melintasi perbatasan menjadi kelangkaan bahan bakar,” tambahnya.

Menurut dia, akibat ketimpangan itu, negara terpaksa mengekspor mata uang keras dan banyak pekerjaan untuk membeli bahan bakar dan produk lainnya ke luar negeri.

Dia berkata, “Sementara harga bahan bakar murah di atas kertas, itu adalah biaya tersembunyi yang membuat rezim subsidi menjadi kuk yang mahal dan berat sehingga negara tidak dapat melanjutkan. Dengan berkurangnya pendapatan minyak akibat anjloknya harga minyak dunia dan berkurangnya cadangan devisa, negara tidak bisa lagi hidup dalam penyangkalan.

“Presiden (Muhammadu) Buhari, setelah mempertimbangkan dengan hati-hati pilihannya, memutuskan untuk melakukan apa yang benar. Dengan berani, dia menghapus subsidi minyak, sehingga membebaskan komponen hilir dari sektor strategis ekonomi ini dari distorsi penetapan harga.”

Namun, pemimpin APC mengatakan keputusan itu seharusnya tidak menjadi langkah penghematan konservatif seperti yang dilakukan oleh pemerintah sebelumnya, yang katanya hanya ingin mengakhiri program untuk “mematuhi doktrin ekonomi neoliberal.”

“Mereka tidak menawarkan program kompensasi yang sah kepada masyarakat. Sebaliknya, mereka memperkenalkan kebijakan penipuan monumental yang disebut SURE-P. Namun, satu-satunya hal yang pasti adalah para arsiteknya akan menyedot dana publik untuk menggemukkan dompet mereka sendiri. Mereka ingin menghemat uang (untuk diri mereka sendiri) tetapi mengeksploitasi orang tanpa alasan yang jelas,” tambahnya.

Tinubu mengatakan pemerintah Buhari mengambil pendekatan yang sangat berbeda, menambahkan: “Mengingat inefisiensi yang melekat dalam rezim harga, pemerintahan ini telah mengajukan pertanyaan mendasar: dapatkah uang ini dihabiskan dengan lebih baik untuk membantu rakyat kita yang paling rentan?

“Karena diakui juga bahwa penetapan harga adalah fitur regresif. Manfaatnya secara tidak proporsional diberikan kepada orang kaya yang tidak membutuhkan bantuan semacam itu. Lebih baik menggunakan jumlah tersebut untuk membantu orang miskin dan Nigeria secara lebih langsung dan eksklusif.”

Pemimpin APC berkata: “Apa yang telah dilakukan presiden adalah tentang masa depan negara kita dan generasi berikutnya. Pemerintah ini mentransfer dana untuk membelanjakannya dengan lebih baik dan menyelamatkan orang-orang dengan lebih baik.

“Tidak ada yang sempurna di dunia ini, tetapi keputusan ini adalah keputusan yang adil dan benar yang bertujuan untuk memperkuat ekonomi, sambil merawat mereka yang diperlakukan tidak adil oleh sistem dengan lebih baik.”


game slot gacor

By gacor88