Survei menunjukkan sebagian warga Nigeria mendukung pengurangan hari kerja

Beberapa pemangku kepentingan telah menyatakan dukungannya terhadap keputusan pemerintah Imo dan Benue yang mengurangi hari kerja guna meningkatkan produksi pertanian di negara tersebut.

Para pemangku kepentingan, dalam survei nasional yang dilakukan oleh Kantor Berita Nigeria (NAN), menggambarkan langkah tersebut sebagai langkah ke arah yang benar.

NAN melaporkan bahwa pemerintah Benue telah menginstruksikan para pekerjanya untuk kembali bertani pada hari Jumat, sementara Imo mengalokasikan hari Kamis dan Jumat untuk bertani.

Di wilayah Tenggara, Ibu Nnenna Igwe, seorang pengusaha pertanian di Ebonyi, mengatakan bahwa kebijakan tersebut baik namun ia menyatakan keprihatinan atas keaslian dan ketulusan kebijakan tersebut.

Seorang pengacara, Jude Chukwu, ketika menyatakan dukungannya terhadap kebijakan tersebut, mengatakan bahwa pemberi kerja diberi wewenang oleh hukum untuk menentukan persyaratan kerja bagi karyawan mereka saat masuk.

Chukwu berpendapat bahwa gubernur melalui Majelis Nasional dapat membuat undang-undang yang menentukan kondisi kerja bagi angkatan kerjanya.

Dia menambahkan bahwa undang-undang tersebut diterapkan oleh Komisi Pelayanan Publik negara bagian.

“Saya pikir para gubernur negara bagian yang menerapkan kebijakan membuat tenaga kerjanya hanya bekerja selama tiga hari tidak melanggar konstitusi atau konvensi ILO,” kata Chukwu.

Di Timur Laut, Dr Kajit Bogu, koordinator Gerakan untuk Keadilan Kognitif, sebuah badan amal yang dibentuk untuk menjamin keadilan bagi semua orang, menggambarkan gagasan ini sebagai hal baru.

Bogu mencatat, tindakan gubernur Imo merupakan hal baru dalam sejarah negara tersebut.

“Meskipun tindakan ini menuai kritik, kita harus bertanya berapa banyak pekerjaan yang biasa dilakukan pegawai negeri kita?

“Mereka menghabiskan sebagian besar jam kerjanya tanpa melakukan apa pun karena tidak banyak yang bisa dilakukan.

“Anda pasti setuju dengan saya bahwa banyak pekerja kita yang di-PHK.

“Jadi, kalau pemerintah bisa menjadikan mereka produktif di pertanian, maka ini merupakan perkembangan yang bagus,” kata Bogu.

Di wilayah Barat Daya, Dr Misbau Lawal, Koordinator Nasional untuk Kesehatan dan Lingkungan, Pendaftaran Dasar dan Sistem Informasi di Nigeria menyarankan negara-negara yang mempunyai rencana bertani untuk menetapkan beberapa hari kerja hanya untuk bertani.

Menurutnya, perlu dilakukan tindakan drastis untuk menanamkan budaya pertanian di Nigeria.

“Jika inisiatif ini berhasil, negara-negara lain dapat mulai mengimpor pangan dari negara tersebut; pemerintah dapat memberikan pinjaman kepada masyarakat untuk memotivasi mereka bertani.

“Dalam keadaan seperti ini, Nigeria harus mengambil tindakan putus asa untuk menyesuaikan sikap masyarakat terhadap pertanian,” kata Lawal.

Prof. Yahya Oyewole-Imam, Manajer Riset Pusat Pengembangan Penelitian dan Pelatihan Internal Universitas Ilorin, juga mengatakan ada beberapa hal yang harus diperhatikan sebelum mengambil langkah tersebut.

“Harus ada tujuan yang diinginkan; jika tujuannya diartikulasikan dan dapat dicapai, baiklah, tetapi jika tidak realistis, tindakan seperti itu mungkin tidak diperlukan,” kata Oyewole-Imam.

Beberapa pekerja, yang berbicara kepada NAN, mengatakan bahwa bertani dapat mengurangi tingkat penderitaan, sementara yang lain mengatakan hal tersebut akan mendorong rasa malas yang selalu dikaitkan dengan pegawai negeri.

Dr Olutunji Oyelade, dosen senior di Departemen Hukum Internasional, Universitas Obafemi Awolowo, Ile-Ife, mengatakan gubernur berhak mengurangi jam kerja.

Menurut dia, hal itu bisa dilakukan asalkan gaji mereka tidak terpengaruh.

Oyelade mengatakan bahwa ‘kebijakan kembali ke pertanian’ akan membuka jalan bagi pegawai negeri untuk berkontribusi pada produksi pangan di negara tersebut.

Jamiu Okanlawon, seorang ekonom, juga mengatakan tidak ada salahnya mengurangi jam kerja pegawai negeri agar mereka bisa bertani dan membantu perekonomian.

Okanlawon mengatakan struktur pegawai negeri membuatnya secara teknis tidak produktif sehingga perlu segera merombak sistemnya.

“Saya mendukung pengurangan jam kerja, jika hal itu akan membuat pekerja lebih produktif dan memungkinkan mereka berpartisipasi dalam aktivitas produktif lainnya,” ujarnya.

Juga di wilayah Selatan-Selatan, Dako Gideon, yang berbicara di Benin, mengatakan bahwa memperpendek hari kerja akan menguntungkan negara dan meningkatkan produksi pangan.

“Hal ini akan memberikan kesempatan kepada para pekerja untuk merangkul pertanian dan akan meningkatkan serta mencapai kecukupan pangan,” kata Gideon.(NAN)

By gacor88