Tanya Ufot Ekaette, saya tidak mengalihkan dana jalan Timur-Barat – Orubebe

Penatua Godsday Orubebe, mantan Menteri Urusan Delta Niger, telah membantah tuduhan bahwa dia mengalihkan dana yang dimaksudkan untuk proyek dualisasi Jalan Timur Barat.

Orubebe bereaksi terhadap laporan bahwa Komisi Praktik Korupsi dan Pelanggaran Terkait Independen (ICPC) telah mengajukan tuntutan terhadapnya sehubungan dengan dugaan hilangnya dana proyek.

ICPC, dalam lima dakwaan yang diajukan di Pengadilan Tinggi Wilayah Ibu Kota Federal (FCT), menuduh Orubebe, Oludare Lawrence Alaba, Ephraim Towelde Zaki dan Gitto Construction diduga mengalihkan sekitar N2 miliar yang dimaksudkan untuk dualisasi Bagian IV dari jalan Timur-Barat.

Namun, Orubebe mengatakan dia belum menerima surat tersebut, mengingat bahwa pembayaran untuk proyek tersebut dilakukan oleh pendahulunya, Ufot Ekaette, yang kebetulan berasal dari Eket, tempat proyek tersebut akan dilaksanakan.

Mantan menteri tersebut mengatakan bahwa dia ditanyai oleh ICPC mengenai masalah ini tahun lalu, dan ketika dia mengklarifikasi masalah tersebut, pejabat komisi mengatakan kepadanya bahwa dia tidak punya kasus yang perlu dijawab.

“Chief Ekaette adalah Menteri Urusan Delta Niger ketika proyek dualisasi Jalan Timur-Barat dimulai.

“Jalan tersebut awalnya dimaksudkan untuk melewati masyarakat di suatu tempat di sekitar Eket, namun Ekaette menyatakan preferensinya agar jalan pintas tersebut melewati belakang masyarakat untuk membantu pembangunan dan perluasan masyarakat.

“N1,9 miliar, yang menurut mereka dialihkan ke Orubebe, dibayarkan di bawah Ekaette sebagai Menteri Delta Niger. Saya belum melakukan pembayaran apa pun. Ekaette membayar uang itu kepada perusahaan konstruksi. Saya tidak tahu kapan mereka membayar uangnya.

“Ada yang setuju dengan usulan Ekaette agar jalan itu lewat di belakang masyarakat, ada pula yang tidak setuju. Saya menemui masalah ini ketika saya menjadi Menteri Delta Niger.

“Saya kemudian menulis surat kepada gubernur, Gubernur Godswill Akpabio, dan kami mengadakan pertemuan dengan anggota masyarakat, yang tidak setuju apakah jalan pintas harus lewat di belakang komunitas Eket atau di dalamnya.

“Saya baru saja membaca berita tentang tuduhan itu di surat kabar. Mereka tidak melayani saya. Saya masih menunggu untuk dilayani.

“Saya tidak melakukan apa pun untuk disembunyikan. Di lain waktu, mereka membawa saya ke Pengadilan Kode Etik (CCT) atas tanah yang diberikan pemerintah kepada saya. Saya menyerahkan diri saya untuk diadili. Sidang sudah selesai, kita tinggal menunggu putusan yang sudah dua kali ditunda.

“Ketika Anda telah mengabdi pada negara Anda dengan tekun, masyarakat tidak perlu khawatir tentang bagaimana cara menghancurkan Anda.

“Jika saya melakukan pelanggaran, saya siap membayarnya. Kasus pertama yang dimulai adalah terkait tanah yang diberikan kepada masing-masing menteri selama saya menjabat pemerintahan.

“Saya adalah satu-satunya menteri yang tidur di sungai dan berbicara dengan militan, sehingga menghasilkan amnesti, dan produksi minyak meningkat dari 700.000 barel menjadi 2,6 juta barel per hari.

“Saya berkorban. Saya mengabdi pada negara ini selama enam tahun empat bulan. Saya dibawa ke pengadilan atas tanah yang diberikan pemerintah kepada saya, yang tidak saya beli dengan uang saya. Sidang kasus itu sudah selesai, tinggal menunggu putusan, dan sekarang mereka sudah mengajukan satu lagi. Mereka harus meninggalkan saya sendiri,” kata Orubebe.


pragmatic play

By gacor88