Tentara bersiaga saat kelompok Syiah menyerbu jalan-jalan di 10 negara bagian atas ‘kekejaman Israel di Palestina’

Jutaan orang menghadiri pawai Hari Quds Internasional yang diselenggarakan oleh Gerakan Islam di seluruh negara bagian Utara pada hari Jumat untuk menunjukkan solidaritas mereka terhadap “rakyat Palestina yang tertindas” dan mengutuk dugaan kekejaman Israel di wilayah pendudukan Palestina.

Ribuan anggota Gerakan Islam di Sokoto, Katsina dan Potiskum memulai aksi damai mereka di pagi hari sebelum salat Jumat, di mana mereka melewati jalan-jalan utama dan meneriakkan slogan-slogan yang mendukung kebijakan Palestina.

Di Katsina, Syekh Yaqoub Yahya berpidato di depan massa besar yang ikut serta dalam unjuk rasa tersebut dan menghimbau masyarakat internasional untuk memotong tangan perampas kekuasaan Israel di Palestina.

Di Sokoto, Syekh Qasim Umar mendesak ribuan orang yang menghadiri pawai tersebut agar tidak menyerah dalam upayanya menjamin pembebasan Palestina dari cengkeraman Zionis Israel.

Demikian pula prosesi Hari Quds yang diadakan setelah salat Jumat di banyak kota lain seperti Kaduna, Zaria, Kano, Bauchi, Yola, Lafia, Gombe dan Jalingo.

Dengan anggota Gerakan yang mengenakan kaos putih bertuliskan “Bebaskan Syekh Zakzaky”, Bebaskan Palestina” mereka juga menyerukan pembebasan segera dan tanpa syarat terhadap pemimpin Gerakan yang telah ditahan sejak tentara menjadi pusat Gerakan. di Zaria Desember lalu.

Berbicara kepada para pengunjuk rasa di akhir acara di Kaduna, Malam Aliyu Tirmizi yang memimpin protes memperingatkan terhadap masuknya terorisme negara oleh pemerintah Nigeria dari Israel sebagaimana dibuktikan dengan apa yang terjadi di Zaria pada bulan Desember lalu.

Tentara disebutkan selama pawai di Katsina dan Sokoto. Namun, mereka tidak berusaha membubarkan protes tersebut.

Selama prosesi, deklarasi publik dikeluarkan dan dibagikan kepada penonton, yang ditandatangani oleh Syekh Abdulhamid Bello.

Bunyinya: “Saat jutaan orang turun ke jalan hari ini untuk memprotes pendudukan dan agresi Israel di Palestina, kami menjawab seruan yang dibuat oleh Imam Khomeini pada tahun 1979, di mana ia menyatakan pembebasan Quds sebagai ‘kewajiban agama seluruh umat Islam’. . .”

Pernyataan Khomeni menyerukan “Umat Islam di seluruh dunia merayakan Jumat terakhir Ramadhan sebagai Hari Al-Quds, dan berjanji memberikan dukungan dan solidaritas kepada rakyat Palestina dan hak-hak sah mereka.”

Mereka juga menyerukan kepada mereka dan pemerintah-pemerintah Muslim untuk “bergandengan tangan dan mematahkan tangan perampas kekuasaan ini (Israel) dan para pendukungnya.”


sbobet terpercaya

By gacor88