Terorisme: AS mendatangkan FBI, bantuan teknis untuk mendukung Nigeria

Pemerintah AS mengatakan akan membawa pejabat dari Biro Investigasi Federal, FBI, dan pakar keamanan lainnya untuk memberikan bantuan teknis kepada pemerintah Nigeria untuk menangani terorisme.

Mr Alan Tousignant, Penjabat Wakil Duta Besar, Kedutaan Besar AS, mengungkapkan hal ini pada hari Senin di Abuja ketika dia memimpin delegasi keamanan dalam kunjungan kehormatan ke Menteri Dalam Negeri, pensiunan Letjen. Abdulrahman Dambazau.

Utusan tersebut mengatakan bahwa delegasi yang terdiri dari tim crack dari US Security Governance Initiative (SGI) berada di negara itu sebagai tindak lanjut dari kunjungan sebelumnya pada bulan Januari.

Kantor Berita Nigeria melaporkan bahwa SGI adalah prakarsa pemerintah AS yang memberikan bantuan teknis keamanan yang ditingkatkan ke enam negara Afrika, termasuk Nigeria.

Tousignant menekankan bahwa mereka berada di Nigeria atas permintaan pemerintah Nigeria untuk memberikan bantuan teknis keamanan holistik dan tidak menyumbangkan peralatan apa pun.

Dia menjelaskan bahwa Pemerintah Federal telah mengidentifikasi tiga bidang utama kemitraan yang meliputi peningkatan koordinasi tanggap darurat Kementerian Dalam Negeri, prosedur pengadaan Kementerian Pertahanan dan perencanaan keamanan sipil untuk Timur Laut.

Dia mengatakan bahwa interaksi selama seminggu antara tim SGI dan badan keamanan Nigeria akan membentuk peta jalan yang kuat untuk memastikan efisiensi, transparansi, dan keadilan yang lebih baik dalam arsitektur keamanan Nigeria.

Sebelumnya, Duta Besar Stephen Nolan, Ketua Tim, SGI mengatakan kedua negara bekerja untuk menyelesaikan dan mengimplementasikan Rencana Aksi Negara Bersama (JCAP) yang merupakan dokumen yang meletakkan peta jalan untuk kemitraan yang sukses.

Dia mengatakan bahwa JCAP menekankan kemitraan dan menemukan solusi Nigeria untuk tantangan keamanannya, bukan pada apa yang dilakukan AS untuk Nigeria.

Namun, Nolan meyakinkan bahwa pemilu AS mendatang dan pergantian pemerintahan pada Januari 2017 tidak akan mempengaruhi proyek tersebut karena mereka telah bekerja keras untuk memastikan pemeliharaannya.

“Saya ingin meyakinkan Anda bahwa kami telah bekerja untuk kesinambungan dan keberlanjutan proyek ini, bahkan setelah pemerintahan Obama pada Januari 2017,” katanya.

Dalam sambutannya, Dambazau berterima kasih kepada delegasi atas kunjungan tersebut dan menyatakan optimisme bahwa kemitraan tersebut akan membantu memposisikan kembali arsitektur keamanan negara.

Kemitraan tersebut, kata dia, akan melibatkan seluruh lembaga keamanan dan bukan hanya Kementerian Dalam Negeri, sehingga membentuk peta jalan keamanan holistik untuk menangani terorisme dan kejahatan lainnya.

Menteri mengatakan bahwa pertemuan tersebut sejalan dengan agenda Presiden Muhammadu Buhari untuk mengatasi masalah keamanan, korupsi dan ekonomi negara sejalan dengan praktik terbaik internasional.

Dia meminta pejabat dari semua badan keamanan di negara yang menjadi bagian dari pertemuan itu untuk menunjukkan dedikasi dan komitmen terhadap tugas ke depan.

NAN melaporkan bahwa pejabat dari Kepolisian Nigeria, Angkatan Darat, Angkatan Udara, Angkatan Laut, Imigrasi, Penjara, Pertahanan Sipil, dan Dinas Pemadam Kebakaran adalah bagian dari pertemuan strategis tersebut.

DI DALAM


taruhan bola

By gacor88