Tidak ada surat perintah penangkapan terhadap saya – Assemblies of God GS‎

Pengawas Umum Assemblies of God Nigeria, Pdt. Prof. Paul Emeka, pada hari Senin menyatakan keterkejutannya atas komentar berita radio yang mengklaim bahwa dia dicari oleh polisi.

Pemimpin gereja, yang berbicara kepada wartawan di Enugu, mengatakan bahwa propaganda semacam itu merupakan tipu muslihat yang dilakukan oleh mereka yang menentang kepemimpinannya di Gereja.

Meskipun menggambarkan hal ini sebagai akibat dari krisis berkepanjangan yang mengguncang Gereja, Emeka mengatakan bahwa dia mengetahui adanya tuntutan yang diajukan terhadapnya di Pengadilan Wilayah Atas, Abuja, yang dipimpin oleh sebuah faksi gereja oleh Pdt. Dr. Chidi Okoroafor, sungguh mengejutkan. bahwa “Radio Nigeria membiarkan dirinya digunakan oleh orang-orang seperti itu.”

“Kasus ini didasarkan pada tuduhan bahwa saya memalsukan sertifikat profesor, tapi saya tidak membatasinya; Yang membuat saya kesal adalah peran Radio Nigeria dalam masalah ini.

“Pada tanggal 25 Mei, ketika masalah ini muncul, wartawan Radio Nigeria memberikan wawancara kepada kelompok Chidi; salah satu anggota kami memberitahu mereka bahwa mereka harus datang kepada kami untuk menyeimbangkan informasi; mereka menolak.

“Sayangnya pada tanggal 26 mereka menyiarkannya; untuk memberi tahu dunia bahwa Paul Emeka dicari atas tuduhan yang dia buat bahwa dia mendapat jabatan profesor di Universitas Deb Shire, bahwa dia menerima gaji dengan sertifikat palsu; mereka memasukkannya ke dalam komentar, bukan hanya berita.

“Saya ingin mengatakan bahwa saya tidak dimaksudkan untuk hadir di pengadilan; Saya memiliki penasihat yang mewakili saya; Saya ingin mengatakan bahwa permasalahan ini hanya pada tingkat keberatan awal; pengadilan harus memutuskan apakah dia kompeten untuk mendengarkannya atau tidak.

“Mereka sudah beberapa kali melakukannya, setelah melakukannya di harian, mereka lelah, sekarang mereka beralih ke media elektronik.

“Saya terkejut bahwa para reporter dari Radio Nigeria bisa merendahkan diri, sebuah radio yang sangat dihormati dan dikenal secara internasional, suara resmi Nigeria. Apa yang terjadi sangat disengaja, ini merusak reputasi Radio Nigeria.”

Dia menekankan bahwa “Saya tidak termasuk dalam daftar orang yang dicari polisi; pada malam sebelum kasus tersebut terjadi, yaitu tanggal 24 Mei, mereka mengatakan 15 polisi ditangkap dan membawa saya ke Abuja; Anda dapat melihat kontradiksinya; kalau saya ditangkap kenapa saya tidak dihadirkan lagi di pengadilan, tapi dinyatakan dicari.

“Lagi pula, putusan yang kini keluar pada 27 Juni itu bukan untuk mengetahui apakah saya memalsukan akta atau tidak, melainkan kewenangan pengadilan; orang-orang yang sama ini telah menggugat saya beberapa kali, bahkan di Facebook.

“Mereka menuduh saya melakukan banyak hal di masa lalu, mereka gagal; mereka sekarang telah datang dengan sertifikat, itu juga akan gagal dan entah apa yang akan mereka hasilkan selanjutnya; semua ini membuatku frustasi untuk mengundurkan diri.

“Saya tidak pernah melanggar konstitusi Gereja; mereka hanya merasa saya menghalangi mereka untuk mengakses dana gereja.

“Saya tidak takut dengan apa yang mereka katakan; mereka bahkan mungkin mengatakan bahwa saya memalsukan akta nikah, bahwa saya tidak menikahi istri saya dengan benar; tapi bukan itu masalahnya.”

Emeka meminta manajemen Radio Nigeria untuk menyelidiki reporter yang terlibat dalam “laporan tidak berdasar” tersebut, dan menekankan bahwa “perusahaan harus datang dan meminta maaf; jika tidak, saya akan mengambil tindakan hukum; Radio Nigeria terlalu besar untuk digunakan seperti ini; gerejaku tidak bahagia, anggotaku juga tidak bahagia.”


casino games

By gacor88