Tuduhan Fayose terhadap Aisha Buhari palsu, tak berdasar – Ketua PDP terlibat skandal Halliburton, Fasawe

Partai Rakyat Demokratik, PDP, pendukung yang disebutkan dalam skandal suap Williams Jefferson, Oyewole Fasawe, telah membela istri Presiden Muhammadu Buhari, Aisha Buhari, dengan mengatakan dia tidak terkait dengan kesepakatan itu dengan cara apa pun.

DAILY POST mengingatkan bahwa Gubernur Negara Bagian Ekiti, Ayodele Fayose, pada hari Senin mengklaim bahwa istri Presiden adalah orang yang didakwa oleh pengadilan AS karena mentransfer $170.000 kepada anggota Kongres AS yang didakwa, Jefferson, dalam skandal Halliburton.

Ditanya mengapa Nyonya Buhari menolak melakukan perjalanan ke Amerika Serikat dengan suaminya pada tiga kesempatan sejak dia mengambil alih kekuasaan, Fayose mengklaim dia memiliki lebih banyak hal untuk diungkapkan.

Fayose menambahkan, alih-alih menghadiri konferensi yang diundang di AS, Bu Buhari malah mengutus istri Presiden Senat, Toyin Saraki.

Tapi Fasawe, saat bereaksi terhadap tuduhan ini dalam sebuah pernyataan pada hari Rabu, menggambarkan tuduhan Fayose sebagai “menyesatkan, tidak berdasar, salah informasi dan memfitnah.”

Menurut Fasawe, “Kami yang ada di pemerintahan, dan dia tidak pernah menjadi anggota partai kami atau mitra bisnis saya. Jadi bagaimana dia bisa terlibat sejak awal?

Fasawe berkata: “Saya yakin bahwa jaringan televisi kabel Triple Play adalah masa depan hiburan rumah di Nigeria.

“Saya banyak berinvestasi dalam bisnis ini – bahkan harus mendekati bank saya untuk investasi lebih lanjut.

“Sayangnya, semua orang sia-sia karena dia berurusan dengan penipuan dan penipuan dalam pribadi Jefferson yang menggunakan kantornya dan citra bangsanya untuk meyakinkan saya bahwa iGate adalah penjual peralatan telekomunikasi yang andal.”

Ketua PDP menyatakan bahwa dia meminta Komisi Kejahatan Ekonomi dan Keuangan, EFCC, di bawah rezim mantan Presiden, Olusegun Obasanjo, untuk membantunya mendapatkan kembali uang yang dia investasikan dalam kesepakatan tersebut.

Dia berkata: “Uang saya masih terikat di AS.

“Sudah saatnya pemerintah Nigeria bekerja sama dengan pemerintah Amerika Serikat untuk membantu saya memulangkan uang saya yang jumlahnya puluhan juta dolar.

“Masalahnya ada di pengadilan saat saya berbicara, dengan AMCON bergabung sebagai pihak dalam gugatan itu. Ini adalah kesempatan bagi Presiden Buhari untuk menyelidiki masalah tersebut dan membawa semua yang terkait dengan buku tersebut. Karena masalahnya ada di pengadilan, saya mungkin tidak bisa banyak bicara.”

Memperhatikan bahwa transaksi yang gagal membuatnya ditahan selama hampir satu tahun, Fasawe berkata: “Insiden menyedihkan itu menghabiskan uang, waktu, dan kehormatan saya.

“Jadi sangat mengganggu jika ada seseorang yang mencoba membuka luka lama ini dan menambah kontroversi lebih lanjut.

“Oleh karena itu saya menyarankan Gubernur Fayose dan para penangannya untuk menghentikan serangan yang tidak beralasan ini dan pencemaran nama baik yang tidak diminta terhadap pribadi Ny. Aisyah Buhari.

“Tidak seorang pun harus bersembunyi di balik klausul kekebalan untuk menginjak-injak hak dan reputasi orang lain tanpa mendapat hukuman,” tambahnya.


Singapore Prize

By gacor88