Uche Igwe: Pembersihan Delta Niger, Avengers Delta Niger, dan kita semua

Besok tanggal 2 Juni, Presiden Muhammadu Buhari akan berada di Bodo, Ogoniland untuk secara resmi memulai pembersihan lingkungan di lokasi yang terkontaminasi minyak di wilayah Delta Niger. Hal ini sejalan dengan rekomendasi penilaian yang dilakukan oleh Program Lingkungan Perserikatan Bangsa-Bangsa (UNEP). Kunjungan ini akan menghilangkan spekulasi apakah presiden Nigeria akan memenuhi janji yang dibuatnya kepada masyarakat Ogoni selama kunjungan kampanyenya ke Bori, markas besar Ogoniland. Waktu dan simbolisme politik dari kunjungan ini bersifat multidimensi. Setelah satu tahun pemerintahan Buhari, sebagian kritiknya adalah bahwa ia tidak memberikan perhatian yang cukup pada beberapa bagian negara yang tidak secara substansial memilih dirinya. Meskipun sebagai individu saya selalu menentang narasi yang sudah ada namun menyesatkan, saya berharap kunjungan ini akan membantu menantang narasi tersebut. Tidak ada wilayah di negara ini yang memberikan kontribusi lebih besar terhadap kemenangan Buhari dibandingkan wilayah lainnya. Ini adalah fakta. Pemungutan suara blok di Nigeria Utara dan penolakan terhadap kecurangan yang dipicu oleh para pemimpin oposisi di Nigeria Selatan juga berkontribusi terhadap kekalahan Partai Rakyat Demokratik yang berkuasa pada tahun 2015.

Satu hal penting yang dapat diambil dari pemilu lalu adalah bahwa tidak ada satu pun bagian dari negara ini yang dapat memenangkan kursi kepresidenan sampai mereka belajar untuk mengambil bagian dari bagian lain. Saya yakin Presiden mengetahui hal ini, namun siapa pun yang masih ragu sebaiknya melihat angka-angka hasil pemilu presiden tahun 2011 dan 2015 lalu membandingkannya. Inilah sebabnya saya akan tetap berterima kasih kepada Presiden Buhari dan para pemimpin Delta Niger seperti mantan gubernur Rivers State, Mr. Rotimi Amaechi dan Senator Magnus Abe atas peran mereka dalam mewujudkan izin tersebut. Penting bagi seluruh warga negara untuk merasakan manfaat dari demokrasi. Laporan UNEP yang kita rayakan hari ini merupakan hasil pemikiran beberapa orang ke depan. Kita harus mencatat bahwa Amaechi-lah, sebagai gubernur Rivers State, yang mendesak agar para penyelidik UNEP diberikan akses masyarakat untuk melakukan pekerjaan mereka dan memberi mereka keamanan yang memadai selama mereka tinggal. Perannya merupakan contoh tingkat kemajuan yang mungkin dicapai kawasan ini jika terdapat visi positif, pengorbanan tanpa pamrih, dan kemauan politik yang kuat. Mereka yang memahami sejarah agitasi marginalisasi di kawasan ini akan menyadari bahwa kerusakan yang diakibatkan oleh jejak ekologis eksplorasi minyak pada awalnya mendefinisikan apa yang kemudian dikenal sebagai perjuangan. Oleh karena itu, siapa pun (seperti Buhari dan Amaechi) yang terkait dengan tindakan perbaikan terhadap lingkungan Delta Niger harus diberi tempat yang layak dalam catatan sejarah.

Kami tahu bahwa situasinya kini sedikit berbeda dan lebih rumit. Kita tahu bahwa apa yang awalnya merupakan perjuangan lingkungan kini telah dibajak, dikomersialkan, dan dikriminalisasi. Banyak anak muda yang melakukan perlawanan untuk mempromosikan interpretasi mereka sendiri terhadap perjuangan tersebut – tidak peduli seberapa delusinya. Saat ini negara ini merupakan negara yang penuh konflik dengan jaringan yang canggih dan memiliki sumber daya yang baik. Sponsor dan pendukung mereka adalah pedagang ketidakstabilan di tengah-tengah kita yang menggunakan kekerasan sebagai alat tawar-menawar mereka untuk mendapatkan akses terhadap kekuasaan dan kekuasaan. Saat ini, apa pun yang tersisa dari pertempuran di Delta Niger menyisakan lebih banyak pertanyaan daripada jawaban. Sering dikatakan bahwa perjuangan ini adalah tentang warga Delta Niger pada umumnya. Namun, sejak pertempuran dimulai, tidak ada seorang pun yang mau melakukan analisis dan inventarisasi biaya-manfaat yang jujur. Apakah kondisi rata-rata warga Delta Niger saat ini lebih baik dibandingkan sebelum perjuangan? Apakah lingkungan di wilayah tersebut sekarang atau nanti lebih tercemar? Bukankah komunitas-komunitas tersebut kini semakin terfragmentasi, terganggu, hancur dan semakin terpencil dibandingkan sebelumnya?

Kita harus mencatat bahwa Presiden Buhari mengunjungi delta tersebut pada saat yang menarik ketika kelompok amorf lainnya yang dikenal sebagai Niger Delta Avengers (NDA) sedang mengamuk. Dalam beberapa minggu terakhir, kelompok ini terus menerus dan berhasil melakukan serangan hingga menghancurkan banyak instalasi minyak strategis di kawasan. Saya melihat situs web mereka yang buruk untuk mencari tujuannya tetapi tidak berhasil. Jadi apa atau siapa yang mereka balas? Setidaknya salah satu tuntutan mereka termasuk membersihkan wilayah tersebut. Kita semua tahu bahwa hal ini mungkin hanya kedok yang menyembunyikan maksud sebenarnya dari mereka, namun akan berguna untuk melihat apakah memenuhi salah satu tuntutan mereka melalui izin dapat memaksa mereka melakukan gencatan senjata atau dialog dalam bentuk apa pun.

Banyak pengamat bersikeras bahwa apa yang disebut sebagai pembalas bisa jadi merupakan respons politik terhadap kekalahan mantan Presiden Jonathan pada pemilu lalu. The Avengers secara implisit menyebut penahanan beberapa sekutu mantan presiden sebagai bagian dari keluhan mereka. Tidak seorang pun akan menyangkal bahwa tanda-tanda itu ada. Jadi mengapa orang yang kalah mau mengangkat senjata? Kapan para politisi kita akan belajar bermurah hati dalam kekalahan dan melakukan reorganisasi untuk masa depan? Apa yang menyebabkan ketidakstabilan berbasis etika di negara ini? Yang mengejutkan adalah pemerintah yang berkuasa tidak dapat melibatkan mereka lebih awal sebelum mereka menjadi balistik dengan misi balas dendam mereka yang tercela. Saya lebih tertarik pada tanggapan pemerintah dibandingkan ocehan para pembalas yang sudah bisa ditebak. Saya tidak suka menyarankan agar para pemberontak ini disingkirkan sebelum mereka membuat perekonomian kita terhenti. Wilayah Delta Niger terlalu strategis untuk disalip oleh kekerasan lagi. Para pembalas harus diberitahu bahwa kontrak, uang tunai, dan rekonsiliasi sementara tidak dapat menghasilkan solusi berkelanjutan terhadap permasalahan di kawasan.

Namun saya harus menyoroti rasa puas diri, rabun dekat, atau kolusi para pemimpin kita atas apa yang terjadi di wilayah yang diberkati namun miskin ini. Sudah terlalu lama mereka menolak untuk berbicara dengan satu suara atau sependapat satu sama lain. Mereka adalah orang-orang yang sikap diamnya yang munafik menciptakan ruang bagi para Avengers untuk berkembang dan bersuara. Saya tidak tahu untuk siapa para penjahat ini berbicara, tetapi setidaknya mereka tidak berbicara mewakili saya. Kadang-kadang saya mencoba membayangkan bahwa gejolak yang terjadi pada kelompok-kelompok militan yang kejam hanyalah cerminan dari kemarahan yang dikucilkan oleh para elit – baik dari kalangan bisnis maupun politik. Saya mungkin salah, namun dukungan elit dan masyarakat – betapapun tersembunyinya – selalu mendukung permusuhan ini dan Anda dapat membawanya ke bank.

Banyak dari orang-orang ini yang berpura-pura tidak terlalu peduli, setidaknya di depan umum, namun secara pribadi mengungkapkan simpati penuh mereka. Seperti di Nigeria, afiliasi etnis kami terus-menerus mengaburkan rasa objektivitas kami. Ada perusahaan lain yang kepentingan bisnisnya didukung oleh ketidakpastian dan Anda dapat membayangkan di mana letak loyalitas mereka. Persoalan seperti nasib Universitas Maritim di Okerenikoko di Kerajaan Gbaramatu datang dengan mudah – sebuah proyek yang gagal karena dana publik sebesar 13 miliar naira terbuang sia-sia hanya untuk pembebasan tanah saja. Jumlah uang sebanyak itu sebenarnya bisa digunakan untuk membangun dan melengkapi universitas baru. Tidak ada seorang pun yang cukup berani untuk mempertanyakan bagaimana sejumlah besar uang bisa hilang atau menyebut nama korupsi karena mereka tidak ingin menyinggung perasaan seseorang. Mengapa para Avengers tidak mengarahkan kemarahan mereka pada individu yang menjual tanah seharga 13 miliar naira? Mengapa balas dendam selektif?

Bagaimana dengan mereka yang mengaku mempunyai hubungan dengan kelompok bawah tanah tersebut? Mereka mengklaim paten imajiner berupa akses dan kapasitas yang konstan untuk memanggil ‘anak-anak’ untuk memesan kapan saja. Itu semacam tiket makan. Jika mereka mengetahui sebanyak yang mereka nyatakan, mengapa masalah pergerakan tanpa tujuan belum terselesaikan sepenuhnya selama bertahun-tahun. Klaim-klaim ini sering kali ternyata salah dan menyesatkan serta mengungkap pemikiran yang memecah-belah dan oportunistik yang selama ini terjadi di kalangan elite Delta Niger. Bagi mereka, yang penting adalah mentalitas berhak, membuat klaim palsu namun tidak berdasar atas teritorialisme dan mencari nafkah darinya. Dalam banyak hal mereka berpura-pura menjadi bagian dari solusi, padahal sebenarnya mereka adalah bagian dari masalah.

Saran saya adalah Niger Delta Avengers harus memanfaatkan kunjungan presiden ini untuk melepaskan senjata mereka dan melakukan dialog. Senjata melawan negara adalah misi bunuh diri yang menimbulkan konsekuensi yang tidak diinginkan dan menyebabkan kerusakan yang tidak terhapuskan pada masyarakat. Mereka harus menyaksikan Boko Haram diturunkan dari salah satu organisasi teroris paling mematikan di dunia menjadi organisasi yang berada di ambang kepunahan. Jika para pembalas mengklaim melindungi kepentingan Delta Niger, mereka harus mulai dengan mengadopsi metode yang akan membawa kemajuan sebagai tokenisme ekonomi. Terakhir, saya tahu Presiden Buhari berkomitmen untuk membersihkan wilayah tersebut, namun janji tersebut, menurut saya, tidak termasuk tumpahan minyak yang terjadi akibat sabotase instalasi minyak. Mereka yang optimis berharap suatu hari nanti ketika pembersihan selesai dan minyak mengering, masyarakat di delta setidaknya dapat kembali ke pekerjaan tradisional mereka yaitu bertani dan memancing. Para pembalas dendam dan rekan-rekan mereka yang terus meledakkan instalasi minyak demi keuntungan jangka pendek akan membahayakan aspirasi tersebut. Mereka mungkin harus menyalahkan diri mereka sendiri jika tujuan dari pembersihan yang mahal ini tidak terwujud pada akhirnya. Demi kelangsungan penghidupan jangka panjang di kawasan ini, sudah waktunya bagi para pembalas dendam dan sponsor mereka untuk berhati-hati dan membiarkan kebijaksanaan menang.


online casinos

By gacor88