Upaya pembobolan penjara Abakaliki: Enam narapidana tewas, tidak ada yang lolos – Penjara

Pengawas Keuangan Umum Penjara, CGP Ja’afaru Ahmed memastikan tidak ada narapidana yang lolos saat percobaan pembobolan penjara di Penjara Abakaliki pada Kamis dini hari, 18 Agustus 2016.

Hal ini diungkapkannya pada akhir pekan saat berpidato di depan pers saat melakukan kunjungan kehormatan ke Gubernur Negara Bagian Ebonyi, David Umahi.

Pengawas Keuangan Umum sebelumnya telah memeriksa penjara Abakaliki.

Francis Enobore, kepala pers dan hubungan masyarakat, menjelaskan dalam sebuah pernyataan pada hari Minggu bahwa masalah dimulai ketika petugas penjara hendak melakukan penggeledahan sel secara rutin.

Namun, para tahanan di sel tertentu menolak latihan tersebut.

“Mereka tiba-tiba membuat kerusuhan, menghancurkan sel-sel lain dan membebaskan para tahanan. Mereka akhirnya masuk ke bengkel untuk mempersenjatai diri dengan senjata berbahaya dan menyerang beberapa staf yang terjebak di halaman sementara yang lain melarikan diri ke gerbang utama dan merobohkannya.

“Pasukan Bersenjata di penjara dan orang-orang dari badan keamanan lainnya yang berjaga di luar penjara melepaskan tembakan peringatan untuk menakut-nakuti narapidana yang marah namun beberapa dari mereka berlari keluar untuk melarikan diri.

“Upaya yang berani ini ditentang oleh tim gabungan personel bersenjata yang menunjukkan situasi keamanan yang akan berubah menjadi bencana jika para tahanan berhasil melarikan diri.

“Sayangnya, pada akhir perkelahian, enam tahanan tewas dan 10 lainnya luka-luka. Enam petugas penjara terluka parah. Namun, baik staf maupun tahanan merespons pengobatan dan beberapa sudah keluar dari rumah sakit.”

Pernyataan tersebut mengungkapkan bahwa Pengawas Keuangan Umum telah membentuk panel beranggotakan 3 orang untuk melakukan penyelidikan rinci atas insiden tersebut untuk memastikan penyebab langsung dan penyebab langsung dari kerusuhan tersebut.

Dia memuji petugas dan petugas penjara Abakaliki karena berhasil mencegah upaya pembobolan penjara.

CGP Ahmed juga berterima kasih kepada petugas dari badan keamanan lainnya yang segera merespons untuk melawan pembobolan penjara tersebut serta kepada gubernur atas bantuannya dan kunjungan tepat waktu ke penjara.

Pernyataan tersebut melanjutkan: “Penggeledahan sel rutin adalah tradisi di penjara yang biasanya dilakukan sebagai tindakan keamanan proaktif untuk memastikan bahwa narapidana tidak memiliki barang-barang berbahaya yang dapat membantu melarikan diri atau membahayakan keselamatan sesama narapidana atau staf. untuk menyatakan. Fakta bahwa praktik ini hampir dihapuskan adalah penyebab utama kaburnya narapidana di penjara Kuje, Koton Karfe, dan Nsukka baru-baru ini.”

Sementara itu, CGP berjanji untuk terus mendukung petugas lapangan dalam tugas sulit mengamankan tahanan secara aman dan manusiawi.

Ia juga meyakinkan bahwa reformasi dan rehabilitasi narapidana akan dilakukan dengan kekuatan yang diperlukan untuk menghentikan lingkaran setan pelanggaran berulang di kalangan mantan narapidana.

Penjara Abakaliki dibangun pada tahun 1946 dengan kapasitas terpasang 387 narapidana, namun hingga Kamis 18 Agustus 2016, penjara tersebut memiliki populasi 920 narapidana, dimana 811 diantaranya sedang menunggu persidangan, hanya menyisakan 109 sebagai narapidana.

Dikatakan bahwa pemimpin kelompok itu menunggu persidangan selama sekitar 9 tahun.


taruhan bola

By gacor88