Wanita ditikam, dipukuli sampai mati di Lagos, tersangka menyalahkan alkohol

Polisi di Negara Bagian Lagos telah menangkap dua pria, Desmond Quadri (24) dan Richard Orji (25), karena diduga memperkosa seorang wanita di wilayah negara bagian Ajah.

Pasangan tersebut dilaporkan masuk ke flat wanita yang tidak disebutkan namanya tersebut setelah mengaku telah melihatnya telanjang dari kejauhan ketika tirai jendelanya dibuka.

Punch mengetahui bahwa para tersangka menghadiri pesta bersama di mana mereka minum beberapa botol minuman beralkohol.

Setelah mendapatkan akses ke kamarnya, Orji diduga menikam wanita berusia 32 tahun itu di bahu dan paha serta merampas ponsel, Ipad, parfum, dan barang-barang pribadi lainnya, setelah itu para tersangka diduga bergantian merampoknya. selama sekitar setengah jam sebelum dia meninggalkannya begitu saja.

Warga disebut-sebut telah membawanya ke rumah sakit dan melaporkan kasus tersebut ke Divisi Kepolisian Ajah, yang kemudian kasus tersebut dilimpahkan ke Pasukan Khusus Anti Perampokan, SARS, Departemen Reserse Kriminal Luar Negeri, SDCI, yang mulai mengejar para tersangka.

Para tersangka pemerkosa dilaporkan ditangkap setelah menjual ponsel korban.

Sebuah sumber mengungkapkan kepada surat kabar tersebut bahwa setelah melakukan kejahatan tersebut, para tersangka melarikan diri dan berpikir bahwa masalahnya sudah berakhir.

“Mereka menjual salah satu ponsel wanita itu kepada seseorang. Kami dapat melacak telepon dan menangkap orang itu. Pembeli mengarahkan kami ke mereka. Mereka tidak menyangkal kejahatan tersebut,” ungkap sumber tersebut.

Komisaris Polisi CP, Fatai Owoseni, yang membenarkan kejadian tersebut, mengatakan korban berada di rumah sakit dan mendapat perawatan.

CP mengatakan: “Wanita itu dibawa ke rumah sakit setelah kejadian tersebut dan dia merespons terhadap perawatan. Para tersangka akan dibawa ke pengadilan hingga besok.

Salah satu tersangka, Quadri, mengaku lulusan Administrasi Bisnis dari politeknik di Negara Bagian Ogun, namun komplotannya, Orji, mengatakan dia berasal dari Negara Bagian Delta dan belajar Perbankan dan Keuangan dari politeknik di Negara Bagian Delta.

Orji mengatakan mereka mengambil ponsel, tablet, dan aksesoris lainnya dan memperkosanya secara bergiliran.

“Kami sedang mabuk. Saya tidak tahu apakah itu minumannya atau sesuatu yang lain. Tapi saya dapat memberitahu Anda bahwa kami telah membiarkan iblis mengambil kendali penuh atas kami,” katanya.

Quadri, seorang penduduk asli Negara Bagian Abia, mengatakan mereka mabuk pada malam kejadian tersebut, dan menambahkan bahwa dia tidak memiliki catatan kriminal dan tidak pernah melakukan pelecehan terhadap seorang wanita seumur hidupnya.

Pria berusia 24 tahun itu berkata: “Insiden itu terjadi sekitar jam 10 malam pada hari Minggu di Ajah. Kami pergi ke pesta dan mabuk. Kemudian kami merasa kami harus pergi ke hotel untuk minum lagi.

“Dalam perjalanan, saya pergi ke hutan terdekat untuk buang air besar. Setelah saya selesai, kami melihat bahwa rumah di seberang hutan tidak memiliki gerbang atau keamanan apa pun. Kami memutuskan untuk memasuki gedung itu. Kami memperhatikan ada seorang wanita sendirian di kamarnya. Kami melihat dapurnya tidak memiliki bar anti maling, jadi kami masuk melalui dapur. Saya melihat ke luar untuk melihat apakah ada yang datang, sementara Orji ada di dalam.

“Orji-lah yang menusuk korban dan dia berteriak. Saya langsung masuk ke dalam untuk bergabung dengannya,” tambah Quadri.


slot gacor

By gacor88