Warga Nigeria yang diaspora ingin menyelidiki pemangku kepentingan politik Borno atas dugaan sponsor Boko Haram

Kelompok Pemantau Diaspora Nigeria (NDMG) telah mendesak Presiden Muhammadu Buhari untuk menyelidiki berbagai peran yang dimainkan oleh para pemangku kepentingan di Negara Bagian Borno dalam operasi pemberontakan Boko Haram.
Hal ini menunjukkan bahwa bahkan ketika orang lain merayakan Hari Anak tahun ini, gadis-gadis Chibok yang diculik masih menjadi budak Boko Haram karena berbagai orang dan kelompok mendapatkan modal politik dan mungkin keuntungan ekonomi dari situasi malang yang dialami para tawanan.

NDMG dalam sebuah pernyataan yang dikeluarkan pada hari Minggu dan tersedia untuk DAILY POST menjelaskan bahwa perkembangan seputar dua gadis Chibok yang diselamatkan, informasi yang dilaporkan diberikan oleh penculik Boko Haram lainnya yang dibebaskan, dan pengakuan yang dilaporkan dari pejuang kelompok teroris yang ditangkap menegaskan keyakinan sebelumnya. bahwa pemberontakan mendapat restu dari orang-orang berpangkat tinggi di negara bagian.

Pernyataan koordinator NDMG Inggris, Engr. Adeka Onyilo menekankan bahwa pihak kepresidenan tidak bisa lagi menghindar untuk memerintahkan penyelidikan khusus terhadap apa yang sebenarnya terjadi di negara bagian tersebut, terutama ketika negara-negara lain di mana pemberontakan telah menyebar kini sedang dalam proses pemulihan sementara Negara Bagian Borno terus mengalami kemunduran.

“Rekomendasi kami pada tahap ini adalah agar Pemerintah Federal membentuk Dewan Penyelidik mengenai peran yang dimainkan oleh semua orang yang menampilkan diri mereka sebagai pemimpin negara bagian tersebut. Peristiwa di Borno menunjukkan bahwa teroris Boko Haram berkembang pesat berkat dukungan dari para landak dan pemuda pengangguran.

“Para pemberontak telah membuktikan bahwa dukungan yang mereka peroleh di wilayah tersebut adalah pada tingkat organisasi dan mungkin pada dimensi negara. Oleh karena itu, pemerintah federal tidak dapat mencapai kemajuan ketika pihak-pihak yang berpura-pura mendukung pemerintah dalam memerangi teror justru melemahkan upaya pemerintah dengan sengaja menciptakan situasi yang memungkinkan krisis terus berlanjut.

“Untuk memastikan bahwa kelompok teroris mendapat pukulan terakhir yang memungkinkan negara mencapai perdamaian, siapa pun atau kelompok yang terlibat dalam mempertahankan Boko Haram, baik secara langsung atau melalui tindakan sabotase terhadap upaya Pemerintah Federal harus menghadapi hukum.

“Bapak Presiden tidak bisa lagi membiarkan orang-orang yang berkompromi tersebut terus memberikan pengaruh di Borno dan sekitarnya karena dukungan mereka yang terus-menerus terhadap terorisme dapat menyeret perjuangan yang sedang berlangsung ke jalan buntu,” pernyataan itu memperingatkan.

Pernyataan tersebut menekankan bahwa anak-anak perempuan yang diculik, sebagai anak-anak rakyat, tidak boleh dibiarkan menghabiskan Hari Anak lagi di penangkaran dan sebaiknya mereka memperingati hari libur nasional berikutnya setelah Hari Demokrasi, yaitu Hari Kemerdekaan sebagai orang bebas.


sbobet wap

By gacor88