Yushau Shuaib: Tanggapan atas serangan Osinbajo terhadap kampanye kontra-pemberontakan pemerintahan sebelumnya

Wakil Presiden Republik Federal Nigeria bukan hanya orang biasa. Profesor Yemi Osinbajo adalah seorang cendekiawan ulung, praktisi hukum pemenang penghargaan, seorang pendeta gereja yang disegani, dan pria dengan karakter yang tampaknya sempurna. Dia dan keluarganya menunjukkan karakter kerendahan hati dan kesederhanaan yang patut ditiru.

Sebagai warga negara terkuat kedua dalam pemerintahan Presiden Muhammadu Buhari saat ini, Osinbajo menjabat sebagai Kepala Koordinator Perekonomian, mirip dengan Menteri Koordinator Perekonomian Nigeria. Dia mengepalai tim ekonomi dan sebagian besar mendukung dan menunjuk anggota tim.

Dengan kualitas yang luar biasa dan kekuatan yang berlebihan, terutama di bidang ekonomi, orang seharusnya berharap bahwa dia tidak akan bertindak seperti politisi Nigeria yang, alih-alih menghadapi dan menangani realitas ekonomi yang sebenarnya, menentang atau akan menyalahkan pemerintahan sebelumnya untuk setiap kesalahan.

Saat mewakili Presiden Buhari pada peluncuran Strategi Kontra-Terorisme Nasional (NACTEST) yang direvisi, Profesor Osinbajo menegaskan kembali permainan menyalahkan, ciri khas pemerintahan, menyatakan bahwa eskalasi perang melawan teror adalah hasil karya para perwira militer dan pemimpin politik yang korup. mencuci. pada pemerintahan sebelumnya. (www.goo.gl/V212XF)

Permainan menyalahkan berlanjut seperti biasa saat dia berbicara sedikit tentang NACTEST dalam pidatonya. Sementara pemerintah sebelumnya dihukum karena sabotase, media saat ini dibanjiri laporan bahwa seorang komandan brigade dan beberapa tentara dalam dispensasi saat ini menjual senjata dan amunisi kepada teroris Boko Haram. Laporan tersebut tidak berarti bahwa operasi militer yang sedang berlangsung gagal. (www.goo.gl/XnPdzx)

Namun demikian, menarik untuk dicatat bahwa Penasihat Keamanan Nasional saat ini, Mayor Jenderal Babagana Monguno (rtd) langsung mempublikasikan manfaat dari strategi NACTEST yang telah direvisi. Dia menjelaskan apa yang dapat dilakukan organisasi dan individu untuk membantu mengimplementasikannya guna mengurangi risiko terorisme dan memastikan bahwa orang dapat menjalankan bisnis mereka dengan bebas dan percaya diri. (www.goo.gl/rUyQz1)

Menurut Monguno, “NACTEST diselenggarakan di sekitar lima aliran yang ditujukan untuk mencegah, mengamankan, mengidentifikasi, mempersiapkan, dan menerapkan dengan tujuan dan indikator utama untuk memastikan pemantauan dan evaluasi keberhasilan secara efektif di setiap tahap.”

Koordinator Counter Terrorism Center (CTC), Komodor Yem Musa, juga mengatakan bahwa sebagai kelanjutan dari upaya kontra-terorisme nasional, ONSA telah mengembangkan dokumen “Tingkat Terorisme Nasional” untuk memandu MDA tentang langkah-langkah yang harus diambil setelah menerima informasi tentang kemungkinan serangan teroris.

Musa mengatakan, dokumen yang menguraikan tingkat siaga dan tindakan yang harus diambil ketika tingkat siaga teror diumumkan, ada dalam 5 tingkat, antara lain: Kritis (merah) – Serangan sudah dekat; Parah (Oranye) – Serangan sangat mungkin terjadi; Signifikan (Kuning) – Serangan adalah kemungkinan yang kuat; Sedang (Biru) – Serangan dimungkinkan, tetapi tidak mungkin; dan Rendah (Hijau) – Serangan tidak mungkin terjadi.

Apa yang tidak diungkapkan saat peluncuran adalah fakta bahwa NACTEST adalah program yang dirancang dan diluncurkan oleh mantan Penasihat Keamanan Nasional, Sambo Dasuki pada tahun 2014 untuk melawan terorisme di bawah program pendekatan lunak. Sementara NACTEST diresmikan pada Maret 2014, NSA Sambo Dasuki mengatakan strategi tersebut dikembangkan oleh kantornya bekerja sama dengan mitra internasional, akademisi berpengalaman, dan aktor non-negara terpilih. Strategi tersebut, kata dia, dikembangkan dengan mempertimbangkan akar penyebab terorisme, menambahkan bahwa pendekatannya adalah memahami masalah untuk menerapkan solusi yang tepat.

Dasuki menambahkan, NACTEST fokus pada poin-poin penting, antara lain meningkatkan kapasitas lembaga pemerintah dan instansi terkait untuk menghadapi ekstremis. Strategi tersebut dikembangkan untuk memberikan cetak biru utama bagi lembaga penegak hukum untuk memerangi teroris.

Saat berinteraksi dengan media, Dasuki mengatakan bahwa “Apa yang kami pelajari adalah bahwa tidak ada satu jalur khusus yang mengarah pada terorisme; sebaliknya, ada jalan yang sangat rumit yang mengarah pada terorisme. NACTEST bertujuan untuk mencegah serangan sebelum terjadi dengan mencegah orang-orang kami menjadi teroris sejak awal.”

Pendekatan lunak untuk memerangi terorisme telah mengembangkan program Countering Violent Extremism (CVE) yang bersifat vertikal dan melibatkan tiga tingkat pemerintahan – federal, negara bagian dan lokal. Program ini juga bersifat horizontal dan melibatkan masyarakat sipil, akademisi, adat, agama dan tokoh masyarakat.

Program NACTEST menggunakan struktur yang ada di dalam dan di luar pemerintahan untuk menyampaikan program dan kegiatan yang ditargetkan yang memajukan tujuan keseluruhan membendung gelombang radikalisme. Program pendekatan lunak memberi negara kerangka kerja yang mengidentifikasi peran dan tanggung jawab setiap segmen masyarakat.

Dengan dokumen NACTEST yang telah direvisi di bawah NSA Babagana Monguno saat ini, harus ada kerangka pemantauan dan evaluasi berkelanjutan yang akan mengikuti implementasi setiap aliran program CVE.

Dokumen yang direvisi merupakan konsolidasi lebih lanjut dari upaya kontra-terorisme. Ia juga harus memastikan bahwa langkah-langkah yang diadopsi pada proses kontra-terorisme mematuhi aturan hukum dan secara ketat mematuhi aturan keterlibatan dan norma hak asasi manusia sebagaimana ditetapkan di masa lalu.

Kantor Penasihat Keamanan Nasional saat ini harus dipuji karena tidak hanya memperkenalkan arah baru dalam pengumpulan intelijen dan mengoordinasikan kampanye kontra-pemberontakan, tetapi juga meninjau konten NACTEST untuk memastikan penerapannya yang efektif.

Ada kebutuhan untuk memperingatkan para pejabat politik untuk menyadari pernyataan mereka dalam kampanye permainan menyalahkan mereka, terutama pada masalah keamanan. Ini juga merupakan kejahatan untuk mengkriminalisasi pejabat yang tidak bersalah yang tidak dinyatakan bersalah oleh pengadilan yang berwenang. Mayoritas pejabat yang menjabat pada pemerintahan sebelumnya juga mengabdi dengan tekun dan penuh tanggung jawab pada pemerintahan sekarang, kecuali yang baru pensiun. Isu terorisme tidak boleh dipolitisasi karena sejarah adalah hakim terbaik meski ada yang pelupa.

Yusau A. Shuaib
(email dilindungi)


situs judi bola

By gacor88