Ziarah: Aktivis Menuntut Pemerintah Federal dan Negara Bagian Atas Diskriminasi Agama

Pemerintah federal dan 36 negara bagian telah digugat oleh aktivis hak asasi manusia yang berbasis di Lagos, Chief Malcolm Omirhobo, karena mensponsori umat Kristen dan Muslim dalam ziarah tahunan mereka ke Yerusalem dan Arab Saudi, tanpa memberikan hak yang sama kepada penganut agama lain untuk merajut.

Penggugat menyatakan bahwa tindakan pemerintah tersebut bertentangan dengan Pasal 10 Konstitusi 1999 yang menyatakan bahwa “pemerintah suatu federasi atau suatu negara tidak boleh menerima agama apa pun sebagai agama negara.

Dia menambahkan bahwa “pemberian nilai tukar konsesi kepada jamaah haji Muslim dan Kristen saja merupakan tindakan preferensial, standar ganda, diskriminatif, ilegal, inkonstitusional dan merupakan pelanggaran terhadap hak-hak dasar kebebasan beribadah sebagaimana tercantum dalam Pasal 38 dan merupakan diskriminasi menurut Pasal 38. bagian 42 Konstitusi Nigeria 1999.

Responden dalam gugatan yang diajukan di Pengadilan Tinggi Federal di Ikoyi adalah: Pemerintah Federal, Jaksa Agung Federasi, 36 negara bagian federasi dan Jaksa Agungnya, Bank Sentral Nigeria, Komisi Peziarah Kristen Nasional, Komisi Nasional Komisi Haji, Dewan Kesejahteraan Jamaah Haji Muslim dan Dewan Kesejahteraan Jamaah Haji Kristen di 36 negara bagian.

Omirhobo menunjukkan bahwa, “Selain Kristen dan Islam, ada orang Nigeria yang menganut bentuk agama lain seperti Paganisme, Budha, Harri Krishna, Animisme, Eckanker, Pesan Grail, Amok Atheisme dll.

“Ketika saya memperoleh visa untuk mengunjungi Amerika Serikat untuk berlibur dan menghubungi bank saya untuk mendapatkan Tunjangan Perjalanan Dasar (BTA) untuk perjalanan tersebut, saya diberitahu bahwa nilai tukar Naira terhadap Dolar adalah N318.00 hingga $1,00. Jadi karena nilai tukar yang sangat tinggi, saya harus dengan susah payah menyisihkan liburan saya untuk tahun tersebut.

“Hal yang sama berlaku setiap hari bagi banyak warga Nigeria yang sangat membutuhkan devisa untuk menjalankan bisnis mereka, membayar tagihan medis, membayar pendidikan dan liburan, dll. Namun harga pasar yang berlaku membuat mustahil untuk mewujudkan impian kita untuk berjuang… “

Omirhobo mengeluh bahwa pembentukan komisi keagamaan di 36 negara bagian federasi dan di Abuja berdasarkan undang-undang yang disahkan oleh Dewan Negara bersifat diskriminatif terhadap warga negara Nigeria lainnya yang bukan beragama Islam dan Kristen.

Ia mengklaim salah satu negara responden saat ini terpukul akibat dampak terorisme Boko Haram; dengan banyak pengungsi internal yang sangat membutuhkan makanan dan kebutuhan dasar lainnya.

Ia menyatakan bahwa, “Dana yang diberikan oleh gubernur negara bagian kepada para jamaah haji adalah pemborosan uang pembayar pajak,” yang seharusnya lebih baik dibelanjakan, bersama dengan sumbangan yang diberikan oleh komunitas internasional dan pihak-pihak terkait lainnya, “untuk pengungsi internal di negara-negara tersebut. yang menyatakan.”


link demo slot

By gacor88