12 Juni: Nigeria tidak akan membuat kemajuan sampai Abiola diakui sebagai presiden – Son

Putra mendiang MKO Abiola, yang diduga sebagai pemenang pemilihan presiden 12 Juni 1993, Jamiu Abiola, telah menyatakan bahwa Nigeria tidak akan maju sampai ayahnya diakui sebagai presiden, dan menekankan bahwa Ketua Abiola harus merasa terhormat. istrinya, mendiang Kudirat Abiola, mengorbankan hidup mereka untuk memastikan demokrasi ditegakkan pada saat kediktatoran militer merajalela.

Dalam sebuah wawancara dengan The Punch, Jamiu mengatakan bahwa pemerintah AS menamai sebuah jalan dengan nama ibunya, mendiang Kudirat, karena peran bersejarah yang ia mainkan dalam perjuangan pasca 12 Juni, dan menambahkan bahwa Amerikalah yang melakukan hal tersebut terhadap pemerintah Nigeria.

Putra Abiola, meskipun bersikeras bahwa pemerintah federal mempunyai tanggung jawab untuk mengakui mendiang ayahnya sebagai presiden meskipun dia tidak pernah diizinkan untuk memerintah, berkata; “Negara ini tidak akan makmur kecuali ayah saya – sang presiden – diakui sebagai presiden negara ini karena dia adalah presiden dan ibu saya (almarhum Kudirat Abiola) harus dihormati karena mereka menyerahkan nyawanya demi tahta demokrasi. memastikan ketika pemerintahan diktator militer berkuasa.

“Karena peran bersejarah yang dimainkan ibu saya dalam perjuangan pasca 12 Juni, sebuah jalan diberi nama menurut namanya oleh pemerintah AS. Letaknya di 44th Street (dan omong-omong, ibu saya terbunuh pada usia 44 tahun) di Manhattan tidak jauh dari gedung PBB di jalan yang sama dengan kedutaan Nigeria.

“Pemerintah New York melakukannya karena suatu alasan – untuk menentang pemerintah Nigeria pada saat itu dan memberi tahu pemerintah bahwa apa yang mereka lakukan adalah salah.”

Jamiu yang mengungkapkan bahwa ayahnya merasa kecewa karena pemerintah Amerika Serikat tidak dapat membantunya menjadi presiden Nigeria, mengatakan; “Setelah pemilihan presiden, dia pergi ke Amerika dan berusaha mendapatkan dukungan dari pemerintah Amerika sehingga dia bisa mewujudkan mandat yang diberikan rakyat Nigeria kepadanya melalui kotak suara.

“Tetapi hal itu tidak mungkin karena tidak mungkin pemerintah Amerika dapat bekerja sama dengan seseorang yang memenangkan pemilu tetapi tidak dinyatakan sebagai presiden negara tersebut. Jadi dia kecewa. Ia merasa bahwa karena Amerika, seperti banyak pengamat asing lainnya, memandang pemilu ini bebas dan adil, maka ia akan mendapat dukungan mereka dalam menjalankan mandatnya. Dia pergi mencari bantuan di Amerika tetapi dia tidak mendapatkannya dan kemudian dia kembali ke Nigeria dan saat itulah dia mendeklarasikan dirinya sebagai presiden. Kita semua tahu apa yang terjadi setelah itu.”


DominoQQ

By gacor88