Armsgate: Bagaimana saya menerima N108m dari Badeh – Saksi

Pada persidangan yang dilanjutkan kembali terhadap mantan Kepala Staf Pertahanan, CDS, Marsekal Alex S. Badeh, pada hari Selasa, saksi penuntut keempat, PW4, Mustapha Yerima, memberikan Hakim Okon E. Abang dari Pengadilan Tinggi Federal, Abuja, sebuah meniup. -Membeberkan bagaimana dia dibayar sejumlah N108 juta oleh perusahaan Badeh, Vetivo Nigeria Limited.

Yerima, yang kesaksiannya dimulai pada Senin, mengatakan, proses pembayaran dilakukan melalui pihak ketiga.

Menurutnya, “pembayaran yang masuk melalui pihak ketiga adalah karena pertemuan antara saya sendiri, Komodor Udara Yushau (pensiunan Komodor Udara dan mantan Direktur Keuangan dan Akuntansi) dan Badeh.

“Ini terjadi sebelum pertemuan saya dengan Komodor Udara Yushau dan Pengacara Timothy Muje. Pada pertemuan tersebut, Yushau memperkenalkan Timothy kepada saya sebagai pengacara Panglima TNI Marsekal Badeh sejak dia (Yushau) pensiun. Dia bilang saya harus menyerahkan semua dokumen yang diperlukan kepada pengacara (Timothy).

“Yushau datang ke pertemuan tersebut dengan Akta Penugasan dan Surat Kuasa yang telah disiapkan, dengan nama perusahaannya dan dokumen lain yang mengalihkan hak milik dari Ryte Builders ke Edile Construction Company. Dia diberi salinan untuk ditandatangani dan dia melakukannya.

Usai penyerahan dokumen, Yerima mengaku menerima sejumlah N108 juta.

“Saya menerima peringatan dari salah satu Vetivo Nigerian Limited. Saya menelepon Badeh dan dia memastikan bahwa Vetivo Nigeria Limited adalah miliknya dan dia menginstruksikan agar uang itu dibayarkan ke rekening perusahaan saya”, ungkap Yerima.

Dia lebih lanjut menceritakan bagaimana karena takut, Badeh berubah pikiran dari properti yang sebelumnya ingin dia peroleh untuk pembangunan malnya di Aminu Kano Crescent dan memilih properti yang terletak di distrik Wuse 2 di Abuja.

Menurut Yerima, ketika transaksi tersebut tidak lagi jelas baginya, dan dia tidak diberi akses terhadap surat kuasa yang sebelumnya dia berikan kepada Badeh dan anak buahnya, dia menjadi gelisah dan memutuskan untuk memberi tahu EFCC semua yang dia ketahui tentang Badeh dan anak buahnya. properti yang diperolehnya senilai sekitar N1,8 miliar termasuk tanah.

“Saya dihadapkan dengan beberapa bukti dingin, begitu banyak dokumen seperti salinan gambar, daftar survei kuantitas, laporan rekening dan banyak dokumen lain yang terkait dengan akun tersebut, termasuk korespondensi email. Saat itu, saya tidak perlu melakukan apa pun. katakanlah, tapi untuk memberi tahu EFCC bagaimana sebenarnya kejadiannya,” kata Yerima.

PW4 juga menceritakan bagaimana Pusat Konferensi Angkatan Udara Nigeria dibangun.

Dia berkata: “Pusat Konferensi Angkatan Udara Nigeria dibangun atas nama Perusahaan Konstruksi Edile. Perusahaan mengoperasikan rekening terpisah dan semua pembayaran untuk pembangunan Pusat Konferensi masuk ke rekening perusahaan di bank UBA, Keystone dan Stanbic IBTC.”

Dia menambahkan bahwa semua pembayaran yang dilakukan kepada Ryte Builders sehubungan dengan pusat perbelanjaan tersebut dilakukan ke rekening Ryte’s Builders di bank Zenith.

Pada tahap ini, jaksa penuntut, Rotimi Jacobs, SAN mengatakan kepada pengadilan bahwa dia baru mengetahui pada hari Senin bahwa saksi telah membuat pernyataan tambahan yang dia berikan pada pembela pertama dan kedua.

Kuasa hukum Badeh, Akin Olujimi, SAN, mengatakan, “agar saya dapat melakukan pemeriksaan silang terhadap saksi, saya harus mencerna bukti tambahan ini untuk melihat pengaruhnya terhadap pemahaman kita terhadap penuntutan.”

Kuasa hukum terdakwa kedua, ST Ologunorisa, SAN, juga berpihak pada posisi Olujimi.

Oleh karena itu, Hakim Abang menunda persidangan pada tanggal 14, 15 dan 16 Juni 2016.

Badeh, antara lain saat menjabat sebagai CDS, diduga menyalahgunakan jabatannya antara Januari hingga Desember 2013.

Dia diduga menggunakan uang senilai N1,4 miliar (satu miliar, seratus juta naira) yang ditarik dari rekening Angkatan Udara Nigeria untuk membeli properti di wilayah tertentu di Abuja.

Pelanggaran ini bertentangan dengan Pasal 15 (2) (d) Undang-Undang (Larangan) Pencucian Uang, 2011 (sebagaimana telah diubah) dan dapat dihukum berdasarkan Pasal 15 (3) Undang-undang yang sama.


slot demo

By gacor88