Buhari memiliki kekuatan konstitusional untuk mencalonkan duta besar secara bebas – SGF

Sekretaris Pemerintah Federasi, SGF, Mr. Babachir David Lawal menyatakan bahwa Presiden Muhammadu Buhari diberi wewenang oleh konstitusi untuk mencalonkan duta besar dalam hal apa pun yang dianggapnya perlu.

Senat menangguhkan penyaringan dan konfirmasi 47 calon oleh Presiden, karena daftar tersebut tidak mencerminkan prinsip Karakter Federal karena beberapa negara bagian tidak disertakan.

Majelis Tinggi selanjutnya memanggil SGF dan Menteri Luar Negeri untuk menjelaskan kriteria yang digunakan dalam pencalonan daftar 47 duta besar yang tidak memiliki perwakilan untuk negara bagian Bayelsa, Ebonyi, Ondo dan Plateau.

Tetapi berbicara kepada wartawan di Abuja pada akhir pekan, SGF mengatakan dia siap untuk tampil di hadapan Senat, menekankan bahwa presiden tidak terikat oleh undang-undang apa pun untuk mengadopsi kriteria tertentu saat mencalonkan duta besar.

Dia mengatakan bahwa meskipun konstitusi mengatur pencalonan setidaknya satu menteri dari setiap negara bagian, presiden tidak memiliki batasan seperti itu dalam pencalonan duta besar.

Lawal menyatakan bahwa masalah tersebut akan diselesaikan hanya dengan panggilan telepon, daripada menangguhkan pertimbangan dalam daftar, mengklaim bahwa menunda pemilihan duta besar bahkan satu hari berbahaya bagi negara.

Menurutnya, “Tentu, kami akan tampil, kami taat hukum, kami menghormati Majelis Nasional dan kami menghormati hukum negara. Namun satu hal yang jelas, konstitusi menjelaskan bahwa adalah hak prerogatif presiden untuk mencalonkan duta besar dan kriteria yang akan dia gunakan untuk melakukannya juga merupakan hak konstitusional presiden. Apapun kriteria yang dia pilih untuk digunakan adalah konstitusional. Kami juga menyadari bahwa merupakan hak prerogatif Senat untuk menyetujui atau menolak pencalonan tersebut.

“Bagaimanapun, saya harus mengatakan bahwa kami kecewa karena Majelis Nasional mengambil keputusan, tetapi sekali lagi kami percaya bahwa Senat terdiri dari orang-orang Nigeria yang sangat bertanggung jawab dan patriotik dan Senat terdiri dari orang-orang hebat termasuk gubernur. yang mengatur dan mengetahui konstitusi tentang pemisahan kekuasaan.

“Kami percaya bahwa Senat tidak akan melakukan apa pun yang akan merusak reputasi negara karena saat ini Nigeria menikmati niat baik yang luar biasa di seluruh dunia. Negara-negara sekarang menjunjung tinggi dan menghormati presiden kami, para menteri kami dan semua perwakilan pemerintah lainnya diperlakukan dengan sangat baik dan dengan hormat ke mana pun mereka pergi. Penting untuk memiliki duta besar untuk menjaga niat baik ini,” tambahnya

SGF juga menunjukkan bahwa memiliki duta besar di luar negeri sangat membantu dalam mencari investasi asing di negara tersebut.

Kata-katanya, “Sekali lagi, banyak perjalanan presiden dan perwakilan pemerintah adalah untuk menarik investasi asing langsung ke negara dan duta besar adalah kunci untuk mempertahankan ini dan memastikan bahwa tujuan perjalanan ini tercapai.

“Alasan ketiga mengapa menurut kami para duta besar ini adalah kuncinya adalah karena terorisme global yang fenomenal; hampir setiap negara di dunia menghadapinya dan semua negara di dunia sekarang saling bekerja sama untuk melawan terorisme internasional ini. Penting bahwa orang Nigeria memiliki perwakilan di lapangan yang akan mewakili dan membela kepentingannya.”

Dia, bagaimanapun, mengatakan: “Kami percaya bahwa para senator Nigeria yang patriotik tidak akan ingin menyebabkan kesulitan yang tidak perlu dan terlalu merugikan Nigeria dengan cara apa pun. Sementara kami menghormati hak-hak mereka dan pandangan mereka tentang isu-isu calon duta besar, kami berharap bahwa dalam keputusan apa pun yang mereka ambil, mereka akan mempertimbangkan patriotisme dan kepentingan negara mereka sendiri dan bukan pertimbangan politik atau bahkan pertimbangan pribadi yang tidak perlu. kesulitan dan kerugian bagi negara mereka sendiri.

Tentang prinsip Karakter Federal, Lawal berkata: “Tentu saja kami membaca di surat kabar tentang keprihatinan mereka seperti karakter federal dan sebagainya. Terakhir, seingat saya, dari 47 calon diplomat,…. Dari 36 negara bagian dan Wilayah Ibu Kota Federal, 32 negara bagian diwakili. Meskipun konstitusi menyatakan karakter federal, tidak dikatakan bahwa setiap negara bagian harus diwakili dalam penunjukan apa pun, kecuali tentu saja dalam hal menteri. Tidak dalam semua penunjukan lainnya, sehingga semangat konstitusi dipenuhi sepenuhnya dengan memiliki 32 duta besar dari 36 ditambah satu. Saya percaya setiap analis objektif akan setuju dengan ini.”

Mencatat beberapa kriteria yang dianut dalam pencalonan duta besar, selain prestasi dan kualifikasi, ia mengatakan penting untuk tidak mengangkat seseorang sebagai duta besar yang akan segera pensiun.

Menurutnya, “Salah satu kriteria yang harus dimiliki seseorang adalah tidak boleh kurang dari 30 bulan sampai masa pensiun.

“Jika Anda mengetahui proses pencalonan dan penempatan duta besar, Anda akan tahu bahwa, misalnya, sangat tidak mungkin Senat akan menyelesaikannya dalam dua, tiga minggu ke depan. Duta besar ini harus diserahkan ke negara tempat mereka akan ditempatkan untuk diperiksa dan dikonfirmasi oleh negara tersebut.

“Kami tidak dapat menentukan kecepatan di mana mereka akan melakukan ini, jadi sejujurnya mungkin diperlukan waktu enam hingga tujuh bulan bagi seorang duta besar untuk dibebaskan sepenuhnya dan menduduki jabatan barunya. Akan membutuhkan waktu lebih lama baginya untuk menyesuaikan diri dan menyesuaikan diri dengan pekerjaannya. Sudah ada kebijakan keberadaan, bukan oleh rezim ini saja, bahwa akan baik bagi seseorang yang memiliki waktu 30 bulan pensiun untuk tidak ditempatkan, karena kemudian dia akan beristirahat sebelum pensiun, itu tidak masuk akal.”

Dia mengatakan kriteria lain yang dipertimbangkan adalah tingkat akselerasi calon, yang seharusnya kelas 16 atau 17.

“Bukan karena kesalahan pemerintah ini, tidak semua negara memiliki orang di kementerian luar negeri, di departemen dinas luar negeri yang memenuhi kriteria tersebut,” katanya.

SGF juga mengatakan bahwa kriteria tersebut mencakup pertimbangan untuk bidang spesialis, yang memenuhi persyaratan sensitivitas gender, sedangkan calonnya juga harus sesuai dengan perubahan.

Dia mengungkapkan, penunjukan duta besar lainnya akan datang dari luar Kementerian Luar Negeri atau instansi terkait yang akan memberikan kesempatan bagi negara-negara yang tidak masuk daftar.


daftar sbobet

By gacor88