Bukanlah kejahatan bagi orang asing untuk menggembalakan ternak di Nigeria – Ogbeh

Menteri Pertanian dan Pembangunan Pedesaan, Ketua Audu Ogbeh, mengatakan kondisi ekonomi negara-negara Afrika Barat, Perjanjian ECOWAS tentang Protokol Transhumance, memungkinkan para penggembala untuk bergerak melintasi perbatasan untuk mencari padang rumput.

Ogbeh menyampaikan komentar ini pada ‘Forum Konsultasi Pemangku Kepentingan mengenai Kawasan Penggembalaan dan Rute Peternakan’.

Menurutnya, masyarakat tidak boleh melihat seorang penggembala asal Mali, Burkinabe atau Nigeria yang menggembalakan sapi, domba atau kambingnya di Nigeria atau seorang penggembala Nigeria yang merumput di negara-negara ECOWAS lainnya sebagai gerakan asing di negara tersebut.

Ia berkata: “Konstitusi Nigeria telah memberikan setiap warga negara hak asasi manusia yang mendasar atas kebebasan bergerak dalam menjalankan bisnis yang sah; pastoralisme transhumance terlihat dalam hal ini.

“Bagi para penggembala dari negara-negara tetangga di Afrika Barat, akses terhadap hak penggembalaan di negara lain di zona ECOWAS, termasuk Nigeria, dijamin oleh Protokol Transhumance ECOWAS tahun 1998 dan Protokol ECOWAS tentang Pergerakan Bebas Dewa dan Manusia di Afrika Barat.

“Protokol Transhumance ECOWAS memungkinkan para penggembala untuk bergerak melintasi perbatasan untuk mencari padang rumput setelah memenuhi persyaratan yang ditetapkan dalam protokol. Oleh karena itu, tidak aneh jika kita melihat seorang penggembala asal Mali, Burkinabe, atau Nigeria sedang menggembalakan sapi, domba, atau kambingnya di Nigeria atau seorang penggembala asal Nigeria yang merumput di Benin, Togo, atau Ghana, dan lebih jauh lagi, para penggembala transmanusia dari negara-negara tetangga lainnya.

“Untuk memitigasi konflik antara kelompok-kelompok ini dan mendorong produksi ternak komersial, pengembangan dan pemanfaatan lahan penggembalaan dan jalur peternakan telah diintensifkan dalam setahun terakhir. Cadangan penggembalaan ini bertujuan untuk membentuk penggembala transhumant dan mengurangi atau menghilangkan konflik antara petani dan penggembala.”

Menteri juga menegaskan, pemerintah akan memastikan tradisi lama beternak sapi digantikan dengan sistem peternakan modern.

Ia mengatakan, “Nigeria mengambil langkah berani dengan secara jelas melepaskan diri dari praktik peternakan tradisional dan menerapkan metode modern yang melibatkan sektor swasta dalam produksi, pemrosesan, dan pemasaran hewan dengan memperhatikan beragam kepentingan para penggembala, investor, mitra pembangunan, dan produsen petani kecil. rantai nilai peternakan dimasukkan.”

Ia mengungkapkan, pakar hewan ternama, dr. Alan Savory, yang tinggal di Zimbabwe, diundang untuk berpidato di Forum ‘Pengelolaan Lahan Holistik dan Penggembalaan Rotasi Intensif yang Dikelola’ untuk memitigasi konflik petani-penggembala dan memulihkan lahan terdegradasi.

“Lebih banyak kultivar harus tersedia secara komersial. Kultivar baru sangat dibutuhkan untuk diperkenalkan, diuji dan dicoba untuk meningkatkan diversifikasi padang rumput.

“Permintaan akan pakan yang produktif dan berkualitas tinggi sangat besar. Produksi Ternak Nasional, NAPRI, mengerjakan dan melepaskan beberapa padang rumput dan kacang-kacangan, yang sebagian besar diintroduksi dari bagian tropis Australia. Kualitas komersial namun terbatas dari beberapa varietas seperti Brachiaria decumbens, digitaria smutsii, chloris gayana, stylosanthes guanensis dan centrosema pascorum dilindungi di peternakan penggembalaan komersial.

“Saya yakin dengan tenaga ahli yang kami miliki, hasil dari forum pemangku kepentingan ini akan sangat membantu dalam menyelesaikan permasalahan terkait nomadisme pastoral di negara ini,” ujarnya.


link sbobet

By gacor88