Kilang Dangote, proyek pupuk akan mengurangi kemiskinan – FG

Dengan upaya yang berkembang untuk mendiversifikasi ekonomi negara yang sedang sakit, Pemerintah Federal menggambarkan proyek Pupuk Dangote dan Petrokimia sebagai usaha yang kredibel yang dilakukan dan mampu mengurangi kemiskinan melalui generasi devisa.

Wakil Presiden, Profesor Yemi Osinbajo dan Presiden Grup Dangote, Aliko Dangote mengatakan Kilang Dangote, Petrokimia dan Pupuk dikatakan sebagai yang terbesar di Afrika ketika selesai menawarkan harapan dalam upaya diversifikasi ekonomi Nigeria dari ketergantungan total pada minyak ke daerah lain. seperti Pertanian dan mineral padat.

Osinbajo yang sedang melakukan kunjungan kerja ke lokasi proyek di Kawasan Perdagangan Bebas Lekki di Lagos didampingi Menteri Keuangan; Listrik, Pekerjaan dan Perumahan; Solid Minerals Development serta Menteri Negara Perdagangan dan Investasi mengungkapkan keterkejutannya atas skala proyek tersebut dan menegaskan kembali kesediaan pemerintah untuk menyediakan lingkungan yang memungkinkan bagi bisnis untuk berkembang.

Dia memuji ketajaman bisnis Aliko Dangote dan mengatakan proyek tersebut tetap menjadi yang paling penting di negara itu saat ini dan harus didukung karena akan membantu perekonomian Nigeria ketika selesai.

Wapres menjelaskan, pemerintah federal akan memanfaatkan potensi swasta untuk segera memulihkan perekonomian negara.

Berbicara kepada wartawan pada kunjungan Wakil Presiden, Dangote menjelaskan bahwa diversifikasi ekonomi Nigeria sudah lama tertunda dan salah satu sektor yang dapat difokuskan Nigeria untuk meremajakan ekonomi adalah pertanian.

Ia mengatakan, investasinya di bidang pupuk merupakan salah satu cara yang pasti agar diversifikasi ke pertanian bisa berhasil.

Dia berkata: Pertanian adalah cara untuk pergi tetapi komponen penting dari sektor itu adalah pupuk, Nigeria memiliki lebih banyak lahan subur daripada China yang sekarang menjadi ekonomi terbesar di dunia, kita dapat memanfaatkan tanah kita yang luas dan menghasilkan apa yang kita butuhkan dan bahkan mengekspor. yang tersisa.

“Pada saat kami menyelesaikan proyek ini, akan ada peluang untuk mengatasi pertanian dan mengatakan perjalanan aman menuju kemiskinan, karena akan ada pekerjaan, tidak ada sektor yang memiliki potensi pekerjaan lebih besar daripada pertanian.”

Dangote mengatakan proyek tersebut merupakan proyek yang ambisius dan ketika selesai, itu akan memberi Nigeria arah ekonomi baru dalam upaya diversifikasi ekonomi karena produk surplus akan diimpor untuk memberi Nigeria devisa yang sangat dibutuhkan. Saat itulah diversifikasi dimulai.

Dangote sebelumnya mengatakan kepada Wakil Presiden bahwa kilang senilai $12 miliar itu akan memiliki kapasitas 650.000 barel per hari. Dia meyakinkan bahwa akan ada pasar untuk produk olahan tersebut karena bahkan di Afrika hanya tiga negara yang memiliki kilang yang berfungsi efisien sementara yang lain mengimpor dari luar negeri.

Dangote menyebut negara-negara dengan kilang sebagai Mesir, Afrika Selatan dan Cote ‘de Ivore dan mengatakan kilang kami akan siap pada kuartal pertama 2019. Penyelesaian mekanis akan berakhir pada 2018 tetapi kami akan mulai berproduksi pada 2019.”
Ketika proyek sepenuhnya lepas landas pada 2019, Dangote mengatakan itu akan secara efektif membantu negara menghemat $5 miliar yang dihabiskan untuk mengimpor minyak ke negara itu.

Menurutnya, Refinery, Petrokimia dan pupuk di satu tempat merupakan arus tunggal terbesar di dunia. “Situs ini merupakan situs terbesar di dunia, kilangnya merupakan kilang tunggal terbesar di dunia, petrokimianya 13 kali lebih besar dari petrokimia Eleme, sedangkan pabrik pupuknya akan 10 kali lebih buruk dari bekas Perusahaan Pupuk Nasional,” jelasnya. bahwa proyek dengan unit seni senilai $2 miliar didanai oleh pinjaman, agen kredit ekspor, dan ekuitas kami sendiri.

Berbicara tentang situasi valas dan pembelian dolar dari Bank Sentral, Dangote mengatakan $161 juta yang dibeli perusahaannya dari bank sentral selama periode itu hanya mencerminkan ukuran bisnisnya dan tidak mewakili perlakuan istimewa.

“Kami telah terpukul seperti perusahaan lain,” katanya, dengan alasan bahwa biaya operasi mencapai $100 juta setiap bulan karena biaya berulang seperti membeli suku cadang untuk produksi semen dan mengoperasikan 9.000 armada truk.

“Ketika Anda berbicara tentang proyek 20 miliar dolar, apa itu 161 juta? Seratus enam puluh satu juta dolar adalah yang saya butuhkan hanya dalam enam minggu, ”katanya.

“Bank sentral minggu ini menghapus pasak yang mempertahankan naira pada tingkat resmi 197 selama 16 bulan terakhir, menghasilkan devaluasi 30 persen karena mata uang diperdagangkan bebas di pasar antar bank.

Dangote mengatakan penurunan tersebut mendorong kenaikan biaya.” Devaluasi ini saja telah merugikan lebih dari 50 miliar naira ($176 juta),” katanya.

“Gas yang menjadi sumber tenaga utama kami dihargai dalam dolar. Jika ada devaluasi 40 persen, harga Anda akan naik 40 persen. Setiap aspek produksi akan meningkat dengan persentase itu,” katanya

By gacor88