NFF, pemerintah meninggalkan saya setelah kematian putra saya – ibu Rashidi Yekini

Ibu dari mendiang striker Super Eagles, Rashidi Yekini, Alhaja Sikiratu Yekini, telah meminta bantuan kepada Presiden Muhammadu Buhari dan Federasi Sepak Bola Nigeria, NFF, dengan mengatakan dia belum menerima dukungan yang berarti sejak kematian putranya empat tahun lalu.

Wanita berusia 80 tahun itu mengaku tak ingin mati dini.

Dia mengungkapkan bagaimana kemiskinan mengubahnya menjadi penjual roti dalam obrolan dengan Punch.

Pria berusia delapan puluh tahun itu berkata: “Saya sedang mengemudi. Itu sama sekali tidak mudah. ​​Sejak dia meninggal, saya tidak mendapat dukungan yang berarti. Saya bertahan hidup dari uang sewa yang saya kumpulkan dari rumah yang dibangun Rashidi untuk saya serta hasil dari rumah saya. bisnis eceran.

“Seperti yang Anda lihat di sini, saya menjual roti, kue, dan bahan masakan rumah tangga lainnya. Saya menggunakan uang sewa untuk melakukan perbaikan kecil di rumah dan juga untuk mendapatkan makan setidaknya satu kali sehari atau lebih tergantung pada apa yang terjadi pada hari itu.

“Sejak anak saya meninggal pada tahun 2012, saya tidak punya apa-apa lagi untuk bertahan hidup, jadi saya mulai berjualan roti. Saya tidak menjual roti ketika Rashidi masih hidup; Saya memulai bisnis ini karena kesulitan.”

Ia melanjutkan, NFF tidak lagi memberikan bantuan kepada dirinya atau keluarganya sejak Yekini meninggal.

Dia berkata: “Mereka tidak melakukan apa pun. Jika pemerintah atau masyarakat memberi pengacara Yekini di Ibadan sesuatu untuk diberikan kepada saya, dia tidak mengirimkannya kepada saya.

“Saya tidak mengetahui bahwa NFF telah memberikan uang kepada keluarga tersebut sejak putra saya meninggal,” katanya, seraya menambahkan bahwa kemiskinan adalah salah satu alasan mengapa dia menjual roti.

Alhaja Sikiratu berkata: “Kemiskinan adalah salah satu penyebabnya. Saya ingin menghasilkan uang. Saya mungkin membeli roti seharga N300; ketika saya menjual dengan harga N350, saya mendapat untung N50, yang saya gunakan untuk bertahan hidup.

“Saya tidak ingin bermalas-malasan. Saya menjual roti untuk menghasilkan uang, jadi saya tidak mati lebih awal.”

Namun, dia meminta bantuan kepada pemerintah, NFF, organisasi perusahaan, kelompok dan individu.

Dia berkata: “Jika mereka dapat membantu saya dengan uang, saya akan sangat menghargainya.

“Saya memohon kepada Presiden Muhammadu Buhari, NFF, pemerintah negara bagian dan semua orang untuk membantu saya.

“Mereka harus ingat bahwa anak saya membuat Nigeria bangga. Mereka tidak boleh meninggalkan saya sekarang karena dia telah tiada dan saya sekarang sudah menjadi wanita tua. Ketika anak saya masih hidup, dia selalu ada untuk saya. Jika Nigeria membantu saya, Tuhan akan memberkati negara ini lebih banyak lagi.

Dia membantah klaim pengacara Yekini, Jibril Olanrewaju, bahwa dia mengumpulkan sekitar N500,000 setiap tahun dari uang sewa, dengan mengatakan: “Pengacara tersebut tidak jujur. Dia memfitnah saya dan mencegah orang membantu saya dengan pernyataannya.

“Sejak anak saya meninggal, jika orang memberi saya uang untuk pengacara, dia tidak memberikannya kepada saya. Baru sekarang, berkat publisitas media, orang-orang mulai membantu saya.

“Kami memiliki lima apartemen di rumah ini. Saya menggunakan satu flat, putra saya yang masih hidup, Akeem, dan keluarganya menggunakan satu flat sementara saya telah menyewakan tiga flat yang tersisa. Ini hampir merupakan daerah terpencil. Ini tidak seperti Abuja, Lagos atau bahkan Ilorin di mana Anda dapat mengumpulkan uang sewa dalam jumlah besar.

“Penyewa membayar N30,000 per tahun, tapi tahun ini saya hanya menaikkannya menjadi N45,000 per tahun; Artinya, sebelum tahun ini, saya hanya mengumpulkan N90.000 per tahun dari tiga flat tersebut,” tambah istri yang berduka tersebut.


agen sbobet

By gacor88