Pembekuan akun: protes pemuda Ekiti, menuntut perang antikorupsi dihentikan

Ratusan pemuda dari perguruan tinggi di Negara Bagian Ekiti kemarin memprotes apa yang mereka gambarkan sebagai perang selektif Komisi Kejahatan Ekonomi dan Keuangan terhadap korupsi.

Mereka mengatakan bahwa Presiden Muhammadu Buhari harus memastikan bahwa perang antikorupsinya menyeluruh jika dia ingin meyakinkan rakyat Nigeria bahwa pemerintahannya mendukung perubahan nyata.
Para mahasiswa yang mewakili berbagai perguruan tinggi seperti Ekiti State University (EKSU), Federal Polythenic, (POLYADO), Ikere College of Education, Ikere-Ekiti dan College of Health and Technology, Ijero-Ekiti antara lain menampilkan poster dengan berbagai prasasti seperti: ‘Orang Nigeria menderita di bawah pemerintahan Buhari’, ‘Cukup pelecehan politik atas nama pemberantasan korupsi’, ‘Buhari, patuhi perintah pengadilan dan hormati hak asasi manusia, kita dalam demokrasi!’ dan ‘cukup perjuangan anti-korupsi selektif antara lain oleh EFCC/ICPC.

Mereka berbaris dari Taman Fajuyi ke Bundaran Ojumose di ibu kota negara bagian, Ado-Ekiti, meneriakkan lagu-lagu kebencian terhadap pemerintah.

Berbicara atas nama mahasiswa EKSU, Oladimeji Ibrahim Adebayo berkata: “Kami di sini untuk mengungkapkan solidaritas dan dukungan kami kepada pemerintah Negara Bagian Ekiti. Kami ingin memberi tahu Presiden bahwa cukup sudah! Pertarungan korupsinya harus menyeluruh. Seharusnya tidak menjadi perburuan penyihir seperti sekarang. Gubernur Ayodele Fayose tidak bisa dibungkam. Gubernur Fayose tetap menjadi suara orang yang tidak bersuara sejauh menyangkut Nigeria.

“Saya seorang mahasiswa, saya bukan anggota partai politik mana pun, tetapi yang kami katakan adalah bahwa jika pemerintah ingin meyakinkan kami bahwa ia ada di sini untuk perubahan positif, ia harus melakukannya dengan mengikuti aturan hukum. Sangat menyedihkan bahwa pemerintahan saat ini di bawah Mohammadu Buhari tidak menghormati supremasi hukum.

“EFCC sendiri mengetahui bahwa dalam undang-undangnya dapat membekukan akun individu mana pun dengan perintah pengadilan dan tidak sewenang-wenang seperti yang terjadi pada akun pribadi gubernur yang sedang menjabat.

“Kami menantang presiden untuk memastikan bahwa pemberantasan korupsinya dilakukan secara menyeluruh, termasuk partai politiknya sendiri jika pemerintahannya benar-benar menginginkan perubahan. Tetapi kita dapat dengan jelas melihat bahwa apa yang dilakukan presiden bukanlah perang melawan korupsi, itu adalah perburuan penyihir.”

Oyebade Adeyemi, presiden serikat mahasiswa Sekolah Tinggi Kesehatan dan Teknologi, Ijero-Ekiti, berkata: “Kami ingin berterima kasih kepada Bapak. Presiden mengatakan, pemberantasan korupsi terhadap politisi tidak boleh selektif. Karena ada orang korup di PDP, maka ada politisi korup di APC. Pemerintah seharusnya tidak membawa perang korupsi ke depan pintu PDP saja. Dia harus menyebarkan jaringnya ke APC, partainya sendiri, dan partai lain. Kami di sini bukan untuk mendukung korupsi, tetapi kami mengatakan bahwa pemerintah tidak menyebarkan perang anti-vaksin secara berlebihan. Sebaliknya, dia menggunakannya untuk memburu lawan.”


slot online gratis

By gacor88