Pemimpin buruh mengkhianati kami dengan menangguhkan pemogokan – pekerja Ekiti

Buruh di Negara Bagian Ekiti di bawah panji Forum Buruh yang Tercerahkan, EWF, menuduh para pemimpin buruh di negara bagian itu mengkhianati mereka dengan menyetujui pembayaran satu bulan dari enam bulan yang harus dibayar kepada mereka oleh pemerintah negara bagian.

Mereka menambahkan bahwa keputusan para pemimpin serikat untuk meyakinkan pemerintah untuk membayar setidaknya tiga bulan adalah “kudeta terhadap pekerja yang telah lama menderita yang telah mengalami kesengsaraan, kelaparan dan kesulitan dalam enam bulan terakhir.”

Menurut buletin yang dirilis pada hari Selasa dan ditandatangani oleh koordinator, Mike Bamidele, kelompok kepentingan mengklaim memiliki bukti bahwa enam pemimpin buruh diberi N10 juta untuk mengakhiri aksi industrial.

Itu menyalahkan keputusan para pemimpin buruh untuk menangguhkan pemogokan dan menyetujui pembayaran bulanan N10 juta kepada pensiunan yang digambarkan sangat tidak memadai, mempertanyakan kemampuan pemerintah untuk mengakses dana talangan lain karena persyaratan ketat yang melekat padanya.

Bamidele mengatakan itu adalah tanda kegagalan bagi para pemimpin dewan negara bagian Kongres Buruh Nigeria, NLC, Kongres Serikat Buruh, TUC dan Dewan Perundingan Bersama, JNC, untuk segera menangguhkan pemogokan setelah pembayaran hanya satu bulan melalui Pemerintah.

Dia menggambarkan instruksi yang dikeluarkan oleh salah satu kepala buruh kepada pekerja sangat “tidak bertanggung jawab” untuk melanjutkan pekerjaan dan menunggu pembayaran gaji satu bulan tujuh hari setelah pemogokan dihentikan.

Bos EWF mengungkapkan bahwa kisah yang tak terungkap dari keseluruhan saga adalah bahwa “para pemimpin buruh hanya berhasil menegosiasikan kesejahteraan mereka sendiri karena kami memiliki bukti bahwa enam dari mereka mengumpulkan N10 juta yang pada akhirnya menyebabkan penjualan yang telah menimbulkan riak di antara para pekerja. pemimpin lain yang telah ditinggalkan.”

Menurut Bamidele, “Orang bertanya-tanya apa yang memberi kesan pada Partai Buruh bahwa Pemerintah Federal akan kembali bersedia untuk memberikan bailout lain kepada Fayose ketika yang pertama tidak diperhitungkan.

“Ini adalah tanda kegagalan di pihak Buruh Terorganisir dan kami di EWF tidak terkejut dengan perkembangan seperti yang kami harapkan dari kegagalan ini sejak awal.

“Dengan latar belakang ini, oleh karena itu adalah salah dan ilegal bagi setiap Buruh untuk mencoba memaksa para pekerja kembali bekerja melalui pintu belakang tanpa mencapai apapun. Menegosiasikan gaji satu bulan atas nama mereka setelah sekitar lima minggu mogok tidak hanya anti-pekerja, tetapi juga kriminal.”

The Nation, bagaimanapun, membantah tuduhan para pekerja dan melaporkan bahwa ketua NLC negara bagian, Ade Adesanmi, menantang siapa pun yang memiliki bukti suap terhadap mereka untuk mengungkapkan hal yang sama.

Adesanmi berkata: “Saya tidak menandatangani perjanjian dengan pemerintah yang menghasilkan dimulainya kembali ini karena saya berkompromi, saya menandatangani karena takut alokasi ini dapat dihabiskan tanpa pembayaran gaji pekerja.

“Pekerja yang sama yang kami perjuangkan datang untuk bekerja selama pemogokan untuk membantu pemerintah membelanjakan uang yang dapat disimpan dan ditambahkan ke alokasi saat ini untuk membayar pekerja. Ini adalah tingkat kejahatan tertinggi dan kemakmuran akan menghakimi kita semua.”


rtp live slot

By gacor88