Phillip Agbese: Satu tahun pendidikan di bawah Agenda Perubahan

Menurut Nelson Mandela yang hebat, “Pendidikan adalah senjata paling ampuh yang dapat Anda gunakan untuk mengubah dunia” Saya sangat setuju dengan Madiba. Jika Nigeria ingin menyaksikan perubahan dalam arti sebenarnya, pendidikan adalah senjata paling ampuh yang harus dikerahkan.
Tidak dapat dipungkiri bahwa pemerintah saat ini telah mewariskan sektor pendidikan yang bobrok. Lulusan universitas kita dianggap tidak dapat dipekerjakan oleh banyak perusahaan multinasional yang beroperasi di tanah air, meskipun itu bukan kesalahan mereka, saya mendapat kehormatan untuk duduk dalam sesi wawancara dan saya terkejut dengan kualitas lulusan yang dihasilkan oleh universitas kita, saya pernah melihat lulusan yang kesulitan menulis atau mengucapkan kalimat lengkap dengan benar dalam bahasa Inggris.
Kita tidak perlu heran bahwa kita sudah berada di sini, pengabaian, nepotisme, dan korupsi selama beberapa tahun tidak akan membuahkan hasil yang berbeda. Saat ini kami memiliki banyak lulusan bersertifikat dan tidak terlatih yang berkeliaran di negara ini. Orang Nigeria tidak hanya menyekolahkan anaknya ke Eropa dan Amerika, mereka juga menyekolahkan anaknya ke Ghana dan Togo. Hal ini terjadi di sebuah negara yang dahulu kala memiliki universitas-universitas terkemuka yang merupakan benteng pembelajaran terbesar yang tidak ada bandingannya dengan universitas mana pun di dunia. Mahasiswa asing berbondong-bondong datang ke universitas kami karena kualitas pembelajaran yang mereka tawarkan.
Semua ini telah menjadi sejarah; benteng pembelajaran kita telah menjadi sarang segala jenis kejahatan, seperti aliran sesat, hooliganisme, prostitusi, malpraktik ujian, plagiarisme, pelecehan seksual, dll.
Perkuliahan tidak lagi menjadi hal yang penting bagi masyarakat, banyak yang kini terlibat dalam seks demi nilai dan menjual handout kepada mahasiswa. Saya tidak dapat mengingat inovasi penelitian apa pun dari menara gading kita belakangan ini yang telah membantu memecahkan permasalahan nasional yang dihadapi bangsa ini. Ketimbang riset Dosen kini lebih banyak menjadi pebisnis.
Tingkat pendidikan menengah dan dasar juga tidak lebih baik, hanya saja sektor swasta sangat terlibat di tingkat tersebut. Pemerintah selama bertahun-tahun hanya menerapkan pendekatan biasa-biasa saja dalam menyediakan pendidikan berkualitas di semua tingkatan.
Pemerintahan Buhari telah berjanji untuk memperbaiki kerusakan di sektor pendidikan. Pemerintah pada anggaran pertamanya mengirimkan 403,16 miliar naira untuk sektor pendidikan. Jumlah ini hanya kalah dibandingkan tiga kementerian yakni Kementerian Dalam Negeri, Kementerian Tenaga Listrik, Pekerjaan dan Perumahan Rakyat, serta Kementerian Pertahanan. Pemerintah melalui Menteri Mallam Adamu Adamu berjanji memastikan seluruh dana yang dialokasikan ke Kementerian Pendidikan akan digunakan secara bijaksana, tidak seperti yang diperoleh di masa lalu.
Cukup menenteramkan hati, bagi yang mengetahuinya pasti akan bercerita bahwa beberapa penipuan terbesar yang dilakukan pada pemerintahan sebelumnya dilakukan di kementerian pendidikan dan lembaga-lembaga di bawahnya, banyak sekali dana yang bisa digunakan untuk penyediaan dana. infrastruktur. berbagai institusi kami dialihkan begitu saja ke kantong pribadi. Untungnya, pengawasan ketat yang dilakukan Mallam Adamu di kementerian telah berdampak pada sikap Presiden Buhari yang tidak menoleransi korupsi karena kementerian kini menjadi pelopor dalam membuat pemerintahan transparan.
Meski demikian, pemerintah harus lebih mengintensifkan upaya pemberantasan korupsi di sektor pendidikan kita. Standar pendidikan yang berkualitas tidak akan pernah bisa dicapai dalam lingkungan yang korup. Pemerintah harus bertindak untuk membersihkan proses penunjukan kepala lembaga parastatal dan lembaga di bawah Kementerian Pendidikan. Karena menteri sudah berada di jalur yang benar dalam hal ini, saya hanya bisa memintanya berbuat lebih banyak.
Pemerintah telah berjanji untuk membangun enam universitas baru di bidang teknologi di enam zona geopolitik negara tersebut. Hal ini sebagai kelanjutan komitmennya untuk mendorong pertumbuhan ilmu pengetahuan dan teknologi di tanah air. Perkembangan ini merupakan suatu kemajuan yang patut disyukuri dan patut diapresiasi. Namun saya heran ketika ada yang mengkritik Badan Matrikulasi Penerimaan Bersama (JAMB) dalam upayanya memperkenalkan sistem ujian berbasis komputer.
Menteri Pendidikan, Mallam Adamu Adamu harus memastikan bahwa kemajuan ini tidak akan terhambat dan patut dipuji bahwa beliau telah memberikan dukungannya pada inovasi ini. Pemerintah tidak boleh dianggap hanya sekedar mendorong ilmu pengetahuan dan teknologi di satu sisi, namun di sisi lain tidak memberikan dukungan terhadap proses teknologi inovatif di lembaga-lembaganya. Pemerintah harus mendukung Badan Penerimaan Matrikulasi Bersama (JAMB) dalam upayanya meningkatkan kualitas dan proses ujiannya.
Siapa pun yang memilih untuk melanjutkan studi ke perguruan tinggi pada tahun 2016 setidaknya harus bisa menggunakan komputer untuk mengikuti ujian.
Saya selalu terkesan dengan kecepatan komputerisasi proses di JAMB. Dari pembelian formulir hingga pendaftaran, penyatuan proses penerimaan, hingga pengecekan hasil, semua proses ini berbasis komputer. Oleh karena itu, saya yakin pemerintah harus mendukung sistem ujian berbasis komputer yang baru-baru ini diperkenalkan. Sistem berbasis komputer akan secara drastis mengurangi malpraktek ujian dan lebih meningkatkan kualitas siswa yang diterima di institusi tinggi kita.
Saya ingin memuji JAMB yang dipimpin Dibu Ojerinde karena inovatif dan memimpin dalam penerapan teknologi yang tepat untuk memecahkan tantangan pendidikan kita. Prof Ojerinde pasti akan meninggalkan jejak keunggulan dan inovasi yang tiada duanya dalam organisasi yang telah dipimpinnya selama hampir satu dekade ini. Jika lembaga pemerintah lain pragmatis dan inovatif seperti JAMB dalam satu dekade terakhir, saya yakin sektor pendidikan kita tidak akan seperti sekarang ini. Saya memilih JAMB untuk membuktikan bahwa transformasi sektor pendidikan bukanlah hal yang mustahil; namun, dibutuhkan orang-orang yang memiliki visi dan karakter untuk memimpin transformasi tersebut.
Kini setelah anggaran tersebut disetujui, pemerintah harus mulai menyusun rencananya untuk merekrut 500.000 lulusan untuk membantu mengajar di tingkat sekolah dasar. Hal ini akan sangat membantu dalam meningkatkan kualitas pendidikan di tingkat yayasan, yang merupakan bagian terpenting dari setiap bangunan.
Pelatihan dan remunerasi guru juga merupakan kuncinya. Kalau guru tidak puas dengan kondisi kerjanya, boleh saja mengajar, tapi setengah hati, kalau ada pekerjaan yang memerlukan komitmen penuh, ya guru. Mereka mempunyai tugas yang sangat besar untuk mempengaruhi pengetahuan para pemimpin masa depan negara. Untuk itu, gaji guru harus dilihat sesuai dengan tugas yang diembannya. Tulisan yang satu ini tidak bisa memberikan solusi terhadap seluruh tantangan yang dihadapi sektor pendidikan kita
Namun setidaknya membuka ruang untuk diskusi lebih lanjut mengenai masa depan sektor penting yang telah lama terbengkalai ini.
Satu hal yang tampaknya melimpah saat ini adalah janji-janji, janji-janji dimana-mana, kita sekarang menunggu untuk melihat kelanjutan pemenuhan janji-janji tersebut oleh pemerintah APC seperti yang telah ditunjukkan di sektor pendidikan.

Agbese adalah koordinator nasional koalisi hak-hak sipil yang berbasis di Inggris yang dikenal sebagai Stand Up Nigeria dan berkontribusi pada artikel ini dari Watford Way, London.


Live Casino Online

By gacor88