Polisi melawan NSCDC karena menolak melepaskan pejabat pembunuh

Komando Polisi Negara Bagian Lagos telah menolak penolakan Komando Negara Korps Keamanan dan Pertahanan Sipil Nigeria, NSCDC, untuk melepaskan petugas yang dituduh membunuh seorang pengendara sepeda motor, Osita Okoye.

Surat kabar Punch melaporkan bahwa detektif di Departemen Investigasi Kriminal Luar Negeri, Yaba, menetapkan bahwa Osita terbunuh oleh peluru dari pistol seorang perwira wanita di korps tersebut.

Petugas wanita tersebut, menurut laporan tersebut, termasuk di antara tim beranggotakan delapan orang yang menyerbu stasiun minyak Forte di 21 Road, FESTAC Town, pada tanggal 6 April selama periode kelangkaan bahan bakar baru-baru ini.

Para petugas dilaporkan ditugaskan untuk melindungi jaringan pipa Perusahaan Perminyakan Nasional Nigeria, NNPC, di daerah tersebut tetapi meninggalkan pos tugas mereka menuju pompa bensin.

Adu mulut rupanya terjadi antara petugas dan beberapa pedagang bahan bakar di sepanjang jalan.

Dalam kekacauan berikutnya, Osita Okoye, seorang pria berusia 27 tahun, ditembak mati.

Sebuah sumber di kepolisian mengungkapkan bahwa beberapa pejabat tinggi NSCDC menolak mengizinkan parade petugas korps untuk identifikasi, interogasi, dan penuntutan.

Manajer SPBU tempat kejadian, Adeshina Olugbenga sebelumnya mengatakan kepada polisi bahwa dia telah mengetahui identitas petugas yang melakukan operasi tersebut.

Ia berkata: “Pada hari itu, petugas dari NSCDC tiba sekitar pukul 12.15. Mereka dipimpin oleh seorang pria Igala yang memakai tanda kesukuan.

“Dia sedang berbicara dengan saya ketika saya mendengar suara tembakan secara sporadis. Pemimpin agen mengangkat tangannya, dan semua agen NSCDC melompat ke dalam kendaraan mereka dan melarikan diri dari tempat kejadian. Belakangan saya mengetahui seseorang telah ditembak mati.”

Seorang sopir bus yang juga tertembak, Oladiran Atolagbe, menjelaskan, ia sedang memarkir kendaraannya untuk mengantri bahan bakar ketika mendengar suara tembakan, dan menambahkan bahwa ia tertabrak saat berlari.

Telah disimpulkan bahwa kerusuhan yang terjadi setelah pembunuhan tersebut akan menyebabkan penghancuran kantor NSCDC di Kota FESTAC tetapi memerlukan intervensi perwira militer dari Kanton Ojo dan polisi dari divisi FESTAC.

Kepala Departemen Intelijen NSCDC Rabiu Solomon dan Asisten Komandan Korps Adeyinka Adeboye dikabarkan telah mengunjungi Divisi Kepolisian FESTAC dan berjanji akan membantu penyelidikan.

Namun, sumber polisi mengatakan pasukan tersebut telah menggagalkan penyelidikan.

Dia berkata, “NSCDC melindungi para pelakunya. Pada tanggal 19 April 2016, sebuah surat telah ditulis kepada komandan mereka tentang masalah tersebut dan meminta mereka untuk bertemu, namun dia tidak memenuhi undangan tersebut.

“Pada tanggal 25 April, telah dikirimkan pengingat bahwa para tersangka harus diserahkan ke divisi pembunuhan SDCI, namun ternyata tidak.

“Beberapa hari setelah kejadian, saksi independen mengatakan kepada detektif bahwa petugas NSCDC membunuh dan melukai para korban.

“15 peluru bekas amunisi 7,62 mm yang ditembakkan oleh pejabat NSCDC juga ditemukan. Dan salah satu dari mereka yang menderita luka memberikan laporan medis yang melibatkan petugas.”

Sumber polisi lainnya mengungkapkan kepada surat kabar tersebut bahwa sebuah kasus konspirasi dan pembunuhan telah dilakukan terhadap para pejabat NSCDC, sementara konspirasi dan aksesori setelah fakta tersebut telah dilakukan terhadap para pejabat tinggi.

Kakak laki-laki korban, Chukwudi, mengatakan dia dimakamkan Kamis pekan lalu di kampung halamannya di Ukwulu, di Kawasan Pemerintah Daerah Dunukofia Negara Bagian Anambra.

Chukwudi mengimbau Inspektur Jenderal Polisi, Solomon Arase, Gubernur Negara Bagian Lagos, Akinwunmi Ambode, dan lembaga swadaya masyarakat untuk memberikan keadilan kepada korban.


demo slot pragmatic

By gacor88