Skandal seks Universitas IBB: Dosen, IG Yusuf menceritakan sisi ceritanya sendiri

Seorang dosen dari Departemen Studi Bahasa Inggris di Universitas IBB yang baru-baru ini tertangkap basah mencoba tidur dengan seorang mahasiswi di sekolah tersebut telah mengemukakan cerita dari sisinya sendiri.

IG Yusuf diduga mengancam akan membunuh korban yang diidentifikasi sebagai Mercy, jika korban tidak berhubungan seks dengannya.

Namun dalam pernyataan yang dikeluarkan kepada wartawan pada hari Minggu, dosen tersebut mengaku diculik dan dipermalukan oleh Mercy, yang ketahuan menyontek saat ujian.

Yusuf mengatakan dia diculik dengan todongan senjata sekitar pukul 22:00 ketika dia meninggalkan halaman sekolah dan bahwa para siswa yang memukulinya juga menuntut N2 juta darinya.

Kata-katanya, “Cobaan saya dimulai ketika PhD saya (Dr Abaya) yang sedang cuti di Departemen saya meminta saya untuk membantunya mengikuti tes 40 menit ENG 409, mata kuliah yang ditulis oleh Mercy.

“Kelas yang akan digunakan untuk ujian terlalu kecil, yang mengharuskan pembagian kelas menjadi dua. Aturan seputar pengambilan tes ditetapkan oleh penguji bahwa siswa yang ketahuan menyontek akan dihancurkan tulisannya.

“Mercy duduk di belakang teman sekelasnya yang bernama Samuel, dan ketika ujian akan berakhir, Samuel mengangkat skripnya untuk disalin oleh Mercy. Saya memperingatkan Samuel untuk berhenti, tetapi dia hanya tersenyum dan melanjutkan. Jadi saya mengumpulkan kertasnya dan menulis di atasnya, ‘curang’.

“Kemudian saya menyimpan naskah di atas meja dan menunggu siswa lain menyelesaikannya. Ketika tes berakhir, Dr. Abaya masuk dan bertanya apakah ada masalah selama tes, dan saya menjawab ya. Saya menunjukkan kepadanya kertas Samuel dan menjelaskan apa yang telah terjadi.

“Kertasnya kemudian disobek. Keesokan harinya, Mercy terus menelepon saya bahwa dia ingin bertemu dengan saya karena Samuel mengganggunya dan dia membutuhkan saya untuk membantu mereka berbicara dengan Dr. Abaya atas nama Samuel. Saya dengan jelas mengatakan kepadanya bahwa tidak ada yang bisa saya lakukan untuk itu.

“Saya tinggal di kantor saya untuk mempersiapkan catatan serah terima saya kepada petugas ujian berikutnya di departemen saya, karena saya baru saja ditunjuk sebagai petugas ujian Fakultas. Aku juga sibuk mempersiapkan materi untuk ujian semester pertama berikutnya.

“Saya meninggalkan kantor saya sekitar jam 10 malam pada hari yang menentukan itu ke rumah saya di kota Lapai. Dalam perjalanan pulang saya melambat di dekat Restoran Master Chef yang jalannya berpasir dan saya melihat Mercy di pinggir jalan.

“Sebelum saya dapat memahami apa yang terjadi, empat anak laki-laki membuka mobil saya, masuk dan menutup pintu. Salah satu dari mereka menodongkan pistol ke belakang kepala saya dan memerintahkan saya untuk terus mengemudi sampai kami tiba di rumah Mercy.

“Kemudian mereka memaksa saya masuk ke dalam rumah dan menyuruh saya menjilat jeruk, tapi saya menolak. Setelah itu anak laki-laki memaksa saya untuk mengambil semangka! Salah satu anak laki-laki menampar saya berulang kali.

“Dia bilang dia gagal dalam kursus GST saya selama tiga tahun dan terus menampar saya dan menampar saya dengan kedua tangan pada saat yang sama dan meneriaki saya, ‘Apakah saya bodoh!, Apakah saya bodoh!?” Dia terus memukuli saya dan berteriak bahwa dia sangat marah kepada saya.

“Sampai hari ini, telinga saya masih bermasalah karena tamparan dan pukulan yang dilakukan anak laki-laki terhadap saya. Mereka mengancam akan membunuh saya jika saya tidak mematuhi semua perintah mereka.

“Di bawah paksaan, saya dipaksa untuk menulis empat tugas agar sekitar empat siswa lulus ujian. Mereka memukul dan menendang saya dan saya mendapat luka di tangan saya yang mulai berdarah.

“Mereka meminta saya untuk duduk dan menulis esai 450 kata seperti saya biasa meminta mereka menulis esai di kelas. Selama ini mereka merokok dan minum. Setelah itu saya diminta membuka baju UnClothe tapi saya menolak.

“Mereka secara paksa menelanjangi saya dan mengambil beberapa gambar dari saya dan pemimpin mereka yang diidentifikasi sebagai SKT. Mereka mengambil ponsel saya, kartu ATM dan uang tunai yang saya miliki di saku saya. Mereka membasahi bajuku dengan air. Mereka bertanya kepada saya berapa banyak yang saya miliki di bank dan saya memberi tahu mereka bahwa jumlahnya tidak sampai seratus ribu Naira.

“Mereka menyandera saya sepanjang malam untuk melakukan berbagai tugas untuk mereka, termasuk mengepel lantai untuk Mercy. Mereka mempermalukan dan melecehkan saya sepanjang malam saat video Mercy sedang direkam.

“Setelah beberapa jam saat melewati siksaan, saya mulai mengalami rasa sakit di dada saya dan mulai mengeluarkan lendir. Saya pergi ke toilet untuk mengeluarkan lendir dan kembali melakukan tugas lain sampai salah satu dari mereka yang mengamati kondisi saya mengatakan mereka harus melepaskan saya agar saya tidak mati di tangan mereka.

“Kemudian mereka menelepon seseorang dan memberi saya telepon untuk berbicara dengannya. Ketika mereka membebaskan saya, mereka memberi saya nomor telepon yang saya hubungi pada pukul 10:00 pagi. harus menelepon ketika aku sampai di rumah.

“Setelah saya dibebaskan, saya melaporkan kejadian itu kepada dekan saya. Kemudian pada hari yang sama mereka masih datang ke kantor saya untuk menghadapi saya, mengunci saya di dalam dan menuntut untuk mengetahui mengapa saya “mengikuti” Mercy.

“Mereka selanjutnya menuntut agar saya membawa N2 juta yang mereka minta. Bahkan ketika saya keluar dari kantor saya nanti, saya masih melihat orang-orang yang datang ke kantor saya mengawasi kantor saya di tempat-tempat strategis.

“Saya memutuskan dunia harus mendengar cerita dari sisi saya yang sekarang sedang diselidiki oleh penegak hukum dan otoritas universitas. Saya diculik, diserang, dihina dan mengalami trauma psikologis.

“Namun mereka masih mengirimkan foto dan video telanjang saya melakukan tugas di internet. Saya telah difitnah dan difitnah dan saya tidak akan beristirahat sampai saya mendapatkan keadilan.”


Togel SDY

By gacor88